Anekdot Perpipaan #11 – Alangkah Indahnya Berpipa

Saat menghabiskan masa dalam berhobi ini, kita tidak dapat lari dari aspirasi untuk mendapatkan yang terbaik. Pemikiran kita akan memajukan beberapa konsep ringkas yang dapat membantu kita mencapai beberapa matlamat di dalam hobi perpipaan. Ia adalah logik untuk kesemua pemipa memiliki cetusan-cetusan idea sebegini, yang saya kompilasikan dari beberapa topik-topik perbincangan sesama kita pemipa apabila berbual mesra di pipemeet-pipemeet yang kita hadiri.

Alangkah indahnya untuk hanya, ya hanya, memiliki sebatang pipa yang baik tetapi ekonomi, tahan lasak, low-maintenance, functional. Melihat kepada kriteria tadi, agak sukar untuk saya melihat kepada pipa-pipa lain selain dari Peterson siri K&P dengan finishing rustik. Sebagai salah satu yang paling mampu milik di dalam kelasnya, ia masih adalah sebuah “functional” Peterson – masih tertakluk dengan smoking qualities yang sama walaupun jika dibandingkan dengan Peterson kelas atasan seperti Deluxe, Spigot atau Straight Grain. Lengkap dengan Peterson System Standard (bermakna, smoking condition yang lebih kering), finishing rustik yang cantik walaupun it’s no Sea Rock, dan yang penting anda tidak perlu risau ia akan tercalar atau tergores sepertimana muka anda berkerut apabila anak anda menjatuhkan Peterson Straight Grain anda ke lantai.

Alangkah indahnya idea untuk menyukai dan memiliki bekalan baccy tanpa had. Di sini, anda memerlukan sedikit palate training. Tidak salah untuk kita menyukai Hearth & Home Blackhouse atau Penzance atau Three Oak Syrian akan tetapi where the heck anda mahu membelinya apabila tin anda habis kelak? Jadi latihlah palate anda untuk menyukai beberapa blend yang memiliki tahap keberadaan yang tinggi seperti Erinmore (dari zaman tok nenek kita hinggalah sekarang, Erinmore atau lebih senang dikenali sebagai “cap nenas” masih boleh didapati pada bila-bila masa anda mahukannya. Habis baccy pada jam dua pagi? No worries – pergi 7-11 dan beli lah setin cap nenas!). Atau baccy-baccy Peterson atau Dunhill yang selalu ada di tobakonis-tobakonis online dan tempatan. Ini akan mengurangkan faktor “kecewa menggigit jari” atau menggigit stem sehingga rosak.

My Mixture 965 dan Nightcap kekal bertahan sepanjang zaman, popular dan menjadi bualan di serata dunia. Dengan sebatang pipa dan se tin Nightcap di atas meja di Café le Buci di Rue Dauphine, pasti seseorang akan menyapa anda dan ia akan menjadi satu topik perbualan yang baik dengan mana-mana patron yang juga pemipa. Malah, jika anda adalah seorang sweet talker, mungkin ada gadis-gadis yang akan duduk di sebelah anda sambil mendengar anda bercerita tentang Nightcap (ok, latakia-based baccy memang agak sukar untuk anda bermesra dengan masyarakat sosial jadi kenapa tidak pack sahaja Devil’s Holiday di dalam bowl pipa itu?). I leave the rest of the evening to your own imagination then.

Alangkah indahnya idea untuk menyalakan baccy di dalam bowl pipa anda dengan sebatang dua mancis dan walla – anda kekal ber-amber dan berasap hingga ke hujung bowl! Hal ini bukan sahaja memerlukan sebuah pipa dengan airflow engineering yang baik, malah ia menuntut skill dan kemahiran seseorang pemipa di dalam prepping dan packing baccy, kawalan sedutan dan kekerapan tamping. Secara peribadi, lebih mudah untuk mencipta fenomena ini di dalam pipa yang memiliki open airflow namun magical moments know no rules – terkadang kesemua faktor just nice bergabung menjadi satu di dalam bowl pipa apa pun yang anda gunakan. Jika ia adalah your lucky day.

Secara harfiahnya banyak cabang perpipaan yang perlu kita jelajahi demi mendapatkan idea akan betapa baiknya ia boleh diterapkan jika kita memiliki bahan, keadaan, dan pengetahuan yang ideal. Walau bagaimanapun dunia perpipaan adalah penuh dengan pancaroba dan onak duri, anda tidak dapat lari dari kenyataan itu. Selalulah berfikir tentang cara terbaik atau “best practices” (sambil berpipa bukankah adalah masa terbaik untuk berfikir?) yang mampu meningkatkan tahap kualiti perpipaan anda naik setakuk lebih tinggi, supaya kita kelak akan terus kekal maju kehadapan. Hal ini, bukan hanya setakat perihal perpipaan sahaja, malah bagus untuk dipraktikkan di dalam segala apa pun yang kita lakukan.

pack ’em, light ’em, and blow smoke rings outta ’em!

We Are Bicentennial!

Sedar tak sedar, pipa di dunia fana sudah pun mencapai artikel yang ke-200!

Ini adalah satu titik penting yang sangat membanggakan bagi penulis, kerana ia bermula dengan sesuatu yang minimal – catitan kendiri di nota-nota dan notepad iPhone ketika mula belajar mengenal pipa dan dunia tembakau seketika dahulu. Dari situ, penulis berkongsi sedikit pengetahuan dari pembacaan yang ditambah dengan coretan-coretan ikhlas akan pengalaman sendiri dengan rakan-rakan di dalam beberapa chatgroup kumpulan pipa tempatan. Tidak lama kemudian ia mulai mendapat sambutan rakan pemipa, dan saudara Norman dari Kelantan telah mencadangkan yang penulis mengumpulkan kesemuanya di dalam sebuah blog. Maka dengan itu terhasil lah pipa di dunia fana.

Sememangnya penulisan pipa di dunia fana adalah lebih bersifat “opinionated” berbanding akademia – di mana banyak pandangan dan kecenderungan hasil perkongsian penulis dan pembaca dipersembahkan di dalamnya. Ini bermakna ia menyulam fakta-fakta perpipaan bersama dengan info dari hasil perbincangan dan perbualan setempat bersama rakan-rakan perpipaan lain, ceritera dan hikayat dari golongan pemipa veteran yang sangat penulis hormati, idea dan cetusan nurani dari aspirasi pemipa muda dan pengalaman-pengalaman kolektif masyarakat pemipa kita. Minat yang mendalam di dalam arena ini ditambah pula dengan masa terluang yang penulis ada ketika bekerja di perantauan, memungkinkan artikel-artikel ini dicoret dan disimpan. Dan apabila tiba masanya, ia diterbitkan di pipa.blog.

Adalah menjadi satu inspirasi penulis untuk belajar dengan lebih jauh lagi, dimana ilmu yang dipelajari harus dikongsi demi penambah-baikan terhadap permasalahan yang dikaji. Oleh kerana itulah penulisan artikel-artikel ini bukanlah disiapkan secara sekali hadap. Hampir kesemuanya dibangunkan dari rangka asas ke atas idea yang datang, dan kemudiannya penulis membuat lebih kajian untuk membangunkan artikel tersebut dari satu ke satu aspek, dan ia disimpan kembali. Ini memungkinkan yang setiap artikel masih boleh ditambah-baik, diperbetulkan dan disudahkan apabila penulis berpuas hati dengan pembawaan, isi dan halatuju artikel-artikel tersebut.

Penggunaan gaya bahasa yang mungkin agak meleret dan terkadang agak berbunga adalah sesuatu yang agak trivial tetapi ia sesuatu yang saya cuba tekankan sehalus mungkin, kerana inilah gaya bahasa Melayu lama kita. Ia mungkin tidak relevan lagi sekarang namun begitulah gayanya jika anda mengkaji kitab-kitab Melayu lama – bahasanya berkias, penuh sopan dan terkadang sinis namun penuh dengan maklumat sama ada tersurat atau tersirat. Bahasa Melayu lama juga banyak perlambangannya, sepertimana gurindam mahu menghiburkan kita akan tetapi melakukannya di dalam tertib yang sangat santun, juga sama seperti ukiran Melayu lama yang penuh dengan maksud disebalik motif. Ia adalah sebuah seni halus yang sangat tinggi dan maju melangkaui masanya. Jadi, maafkanlah penulis jika ia tidak selurus atau se”direct” buku-buku moden.

Di dalam menghimpun ilmu untuk diri disamping berkongsi bersama rakan-rakan perpipaan lain, tentunya banyak cabaran untuk meneruskan kelestarian pipa di dunia fana di pipa.blog ini, lebih-lebih lagi dengan beban kerja yang makin menuntut masa dan senario perpipaan kita yang semakin dicengkam dengan stigma masyarakat yang semakin mahukan kehidupan yang lebih abadi. Akan tetapi, syukur penulis panjatkan ke hadrat Illahi kerana masih banyak idea dan siri-siri baru yang dapat saya lontarkan pasca bicentennial ini. Kita akan meneroka dunia briar; dari kultivasi, rawatan hinggalah ke jenis dan perbezaan briar, dunia deria rasa “ke-enam” yakni “smokiness”, beberapa fenomena dan hipotesis baru perpipaan kita, juga mungkin menjenguk beberapa jenama pipa dan karakteristik pembuatannya.

Terima kasih penulis ucapkan buat pembaca budiman dan teman-teman sekalian. Semoga kita semakin maju dengan halatuju perpipaan dan mempergunakan ilmu yang kita pelajari dengan sebaik mungkin.

pack ’em, light ’em, and blow smoke rings outta ’em!

Ulasan Baccy : MacBaren HH Vintage Syrian

Dunia perpipaan masih lagi dikejutkan dengan kehilangan tembakau penting Syrian latakia. Sewaktu saya mula menceburkan diri di dalam dunia perpipaan beberapa tahun kebelakang, masih mudah untuk anda menemukan blend-blend yang menggunakan Syrian latakia. Akan tetapi sejak dari tahun lepas, berita yang bekalan terakhir Syrian dari beberapa blender ternama seperti Solani, Ashton, Cornell & Diehl dan yang terbaru MacBaren sudah pun sampai ke penghujungnya dan dengan itu kuasa pasaran bertindak, menyebabkan hampir kesemua blend yang memiliki kandungan Syrian latakia diborong secara pukal.

Ramai antara kita yang mengenali MacBaren HH Vintage Syrian namun tidak ramai yang mengetahui secara terperinci akan komposisi blend ini. HH Vintage Syrian bukanlah sebuah blend English kebiasaan anda. Blend ini sebenarnya berteraskan daunan Syrian latakia itu sendiri, dengan komposisi kurang sedikit dari 50% dan selebihnya adalah tembakau oriental dan gabungan 3 jenis virginia yang membentuk tembakau sekunder blend. Dan untuk menambahkan lagi tarikannya, sedikit daunan dark fired Kentucky dipercikkan ke dalam blend ini. Ini menjadikan HH Vintage Syrian sebuah blend yang agak kompleks dan ia tentunya bukan blend English standard anda.

Nota smoky yang mendalam hinggap di nasal pemipa apabila tin leper blend ini dibuka. Untaian ribbon yang gelap, bercampur-baur dengan sebilangan kecil ribbon kecoklatan pula menjamu mata pemipa. Cukup gelap untuk meyakinkan kita yang sebilangan besar latakia, di dalam kes ini adalah varian ulung Syrian, yang terkandung di dalam tin ini. Datangnya HH Vintage Syrian ini di dalam bentuk “loose ribbon cut”, tidak terlalu lembap dan tidak juga terlalu kering, menjadikan ia sebagai sebuah tembakau yang sesuai untuk dijadikan “go-to” baccy anda – mudah untuk dinikmati pada bila-bila masa sahaja.

Mudah untuk mendapatkan pembakaran ember yang baik bersama ribbon separa kering ini. Alunan latakia Syrian sememangnya unmistakably delicious. Anda dapat merasakan yang flavor smoky nya adalah agak mendalam dan lebih pronouncing. Sesetengah orang akan mengatakan yang latakia asal yakni Syrian adalah lebih “pungent”, lebih smoky, lebih “leathery” dan aromanya lebih baik. Dan hal ini adalah sesuatu yang semua orang patut jangkakan, kerana Cyprian Latakia sebenarnya hanyalah campuran tembakau Izmir dan Smyrna yang diproses sama seperti penghasilan latakia asal. Dan di dalam tin Vintage Syrian ini, anda semestinya akan mendapat “the real deal” tanpa ragu-ragu lagi.

Sedikit kepedasan juga dapat dirasakan, seolah-olah perique hadir didalam komposisi blendingnya. “Spiciness” ini hadir tentunya dari tembakau Kentucky yang digunakan secara agak sedikit di dalam blend ini. Dan betul lah sepertimana yang orang katakan, bahawa tembakau Kentucky ini “a bit goes a long way” kerana walaupun ia adalah salah satu komposisi terkecil blend, spiciness yang hadir adalah agak mengesankan. Tentunya sesuatu yang anda sukar untuk dapatkan pada blend-blend English kebiasaan anda.

MacBaren HH Vintage Syrian akan menjadi lebih “unforgivable” apabila sesi perpipaan anda mencapai 2/3 bowl, dimana ia kebiasaannya akan menjadi lebih pedas dan lebih heavy. Untuk sesetengah pemipa, ini adalah satu rahmat namun bagi mereka yang tidak biasa dengan kombinasi burley / Kentucky bersama latakia, ia mungkin adalah mimpi yang buruk. Bukan semua orang mahukan eskalasi strength sebegini di dalam rutin English mereka, kebanyakannya lebih sukakan blend English yang smoky tapi santai.

Jika anda bertabah hati dan mampu meneruskan sesi perpipaan hingga ke penghujung bersama HH Vintage Syrian, ia sememangnya agak “rewarding”. After-taste yang anda boleh dapatkan dari blend ini adalah sangat baik. Masuk sejam selepas selesai sesi perpipaan bersama Vintage Syrian, saya masih dapat merasakan kenikmatan amalgam Syrian latakia + Kentucky yang sangat nyata dan menyelerakan. Ia seakan-akan seperti after-taste sesebuah cerut yang baik. Berkemungkinan besar after-taste ini hadir dari aruhan tembakau dark-fired dan Syrian latakia itu sendiri.

Dengan itu, kita sudah pun mengetahui betapa berbezanya HH Vintage Syrian ini berbanding blend-blend tembakau English sepertimana yang kita biasa nikmati. Suka atau tidak, ia adalah blend tembakau Syrian latakia yang terakhir masih boleh didapati di pasaran dan dijangkakan akan habis terjual pada masa terdekat. Saranan saya, nikmatilah ia sementara anda masih boleh mendapatkannya lagi sekarang.

pack ’em, light ’em, and blow smoke rings outta ’em!

…(it’s) way more than luck!

Memang betul.

Terkadang anda akan terfikir betapa bertuahnya kita dapat menemukan pipa-pipa Peterson (atau pipa-pipa lain secara amnya) dengan grain idaman kita, pada harga yang kita perkirakan mampu milik atau kebetulan kita memiliki kemampuan untuk memilikinya pada masa-masa itu. Namun sebenarnya pencarian pipa-pipa Peterson bergrain cantik sememangnya memerlukan lebih dari sekadar nasib baik.

Saya masih ingat lagi petang-petang yang penuh pengharapan – menjejak naik ke banyak tobakonis demi tobakonis dan membelek seleksi Peterson mereka, yang selalunya didedikasikan satu rak bercermin khusus hanya untuk Peterson sahaja. Terkadang jika bernasib baik, terdapat beberapa Aran yang memiliki birdseye memukau, dan selalunya ia tidak akan kekal lama di situ.

Hal ini bukan hanya terhad kepada pipa-pipa entry level sahaja. Malahan banyak Peterson yang berkategori atas juga turut menerima nasib grain acuh-tak-acuh. Malahan, terkadang terdapat juga beberapa siri atas yang memiliki “sandpit” dan “imperfections”! Kalau diikutkan memang agak “unthinkable” yang Peterson akan mengeluarkan pipa-pipa sebegini, walaupun “imperfection” tadi mungkin agak kecil.

Perihal “imperfection” ini, bagi kebanyakan pipa adalah satu perkara biasa. Sandpits memang banyak wujud pada briar-briar kerana briar adalah produk alami, bukannya plastik. Jadi adalah normal untuk sandpits hadir terutamanya di dalam pipa-pipa bergrain cantik. Namun bagi sesetengah pipemaker artisan Scandinavian, mereka mungkin akan menukarkan finishing pipa tersebut kepada rustifikasi jika sandpit hadir. Dan adalah wajar begitu kerana sesetengah pipa smooth mereka pun berharga sekitar USD 500 ke atas. Dan dengan penghasilan 100-200 pipa setahun, sudah tentu mereka mampu memilih briar sebaik mungkin untuk pengeluaran pipa finishing smooth mereka.

Namun bagi Peterson sudah pasti perihal ini agak mustahil. Mereka kelihatan lebih cenderung untuk menyelamatkan grain-grain briar yang cantik ini walaupun ia melibatkan lubang-lubang sandpit yang perlu diisikan “filler”. Ini adalah bercanggah dengan konsep artisanal pipemaking (yang masih boleh menerima sandpit akan tetapi tidak filler) namun Peterson juga bukanlah mensasarkan pengeluaran artisanal bagi pipa-pipa mereka. Oleh yang demikian, tepuklah dada dan tanya lah selera anda sekiranya anda berhadapan dengan pipa-pipa yang diisi “filler” ini.

Walau bagaimanapun, bukanlah agak “common” juga bagi pipa-pipa Peterson untuk memiliki “filler”. Kebanyakan yang kita boleh lihat adalah bebas dari filler, malahan banyak juga yang memiliki birdseye dan cross-grain yang menarik hati kita, dan terkadang langsung menyaingi Dunhill, Ashton atau yang seangkatan dengannya. Akan tetapi mengapakah begitu? Mengapa kita selalu terlepas pandang akan permata-permata indah dari Peterson ini?

Saya ada terbaca baru-baru ini tentang bagaimana salah satu sistem otak kita berfungsi. Menurut buku “The Answer” karya Allan & Barbara Pease (ya, saya tahu anda akan terfikirkan tentang G.L. Pease tetapi ia bukanlah orang yang sama), Reticular Activating System (atau RAS) yang diproses oleh otak kita bertindak seumpama sebuah lensa zoom yang memfokuskan penglihatan kita tepat ke arah apa yang kita mahu lihat, dan pada masa yang sama ia mem”blur”kan perkara lain disekeliling objek fokus kita tadi. Jadi di dalam kes Peterson dan “lacklustre grain” ini, adakah kita sememangnya tidak berharap atau mungkin secara tidak sedar kita tidak mahu sesebuah pipa Peterson dihiasi dengan grain-grain super sedemikian? Sukar untuk kita perkatakan.

Oleh yang demikian, kita sepatutnya mengajar dan meng”set”kan RAS kita untuk mencari pipa-pipa Peterson yang memiliki unjuran grain-grain indah dan baik. Dan berkemungkinan dengan itu mata kita akan lebih cekap di dalam mengecam permata-permata yang jarang diperhatikan sebegini. Percayalah, tidak lama kelak, sekali-sekala kita akan dapati yang wujud beberapa pipa Peterson yang mampu memalukan dunia Danish pipemaking dengan grain-grain yang bertahap super dan unjuran yang sangat memukau.

pack ’em, light ’em, and blow smoke rings outta ’em!

The Less Likelihood of Fine Irish Grains…

Disebalik kemahsyuran jenama-jenama pipa Itali dan artisanal dunia dengan briar-briar Calabrian dan Corsican mereka; sering datang dengan unjuran grainnya yang cantik dan menghasilkan banyak fiammata yang memukau minda, atau kemegahan briar-briar Algerian dari jenama terkemuka British yang memiliki struktur kayu yang keras hingga sesuai untuk proses rustifikasi dan sandblasting yang lebih signifikan dan mendalam, pipa-pipa Peterson yang kita biasa jumpa di rak-rak tobakonis tempatan kelihatan seperti “uninspired” dan “make do” dengan apa yang mereka ada.

Begitulah perihalnya dengan pipa Peterson. Tidak banyak Peterson bergrain cantik yang kita boleh temui di sini. Banyak yang “decent” atau bersifat sederhana, dan mengirakan yang Peterson adalah lebih dikenali dengan kemasan perak dan nikel mereka, ia semestinya sesuatu yang sudah cukup baik buat kita. Tidak juga mahu saya lupakan yang Peterson adalah sangat terkenal dengan “reliability” pipa-pipa mereka – hampir kesemuanya adalah “good smoker” tanpa mengira dari apa jenis model pun. Mungkin kerana itulah, kita jarang mempedulikan kepada kontras unjuran grain dari pipa-pipa yang diusahakan di Dublin ini.

Namun awas, disebalik praktikaliti itu, jangan memandang rendah terhadap birdseye, straight dan flame grains dari Peterson. Mereka mampu untuk “rock your fiammata world” jika kena pada gayanya. Memang wujud pipa-pipa Peterson yang memiliki unjuran grain yang mampu membuatkan Castello tersedak ataupun Viprati menangis. Cuma permasalahannya, untuk mencari grain-grain bertahap “killer” dari Peterson adalah sesuatu yang tidak mudah.

Perkara pokok di dalam hal ini adalah disebabkan oleh fakta asas iaitu sememangnya Peterson tidak banyak mengeluarkan pipa-pipa straight grain. Pipa-pipa Peterson dikategorikan sebagai factory pipes dengan pengeluaran beribu pipa setahun, bukan pengeluaran artisanasal yang sememangnya memiliki input pengeluaran yang rendah lantas berkemampuan untuk memilih secara teliti akan blok-blok briar yang mereka mahu gunakan. Perkara ini adalah sesuatu yang agak mustahil untuk dilakukan oleh Peterson kerana mereka membeli briar secara pukal – di dalam jumlah yang besar. Untuk pengeluaran beribu pipa setahun, masakan anda mempunyai masa dan tenaga untuk memilih briar satu-persatu? Juga perlu kita lihat yang Peterson menempatkan produk mereka di segenap segmen pemipa, dari entry level, budget range, middle level, pipa-pipa memorial (seperti model St Patrick, Molly Malone, Sherlock Holmes etc) dan high level. Jadi pengeluaran pipa-pipa straight grain bukanlah satu keutamaan bagi mereka dan ia, walaupun ada, hanyalah sebahagian kecil dari produksi tahunan Peterson.

Selain itu kita juga harus melihat kepada pasaran pipa dunia dan pemfokusannya. Banyak pipa-pipa Peterson yang memiliki unjuran grain yang cantik akan dikeluarkan sebagai keluaran “high grade”, dan sayang sekali seleksi gred-gred sebegini biasanya disasarkan ke pasaran Eropah dan China. Di dalam perihal ini, kita harus akur akan kuasa membeli dari dua benua ini, terutamanya China. Mereka sanggup berhabis demi mendapatkan kualiti dan gred terbaik jadi tidak hairanlah banyak pipa-pipa Peterson pada kategori ini akan dihantar ke sana. Walau bagaimanapun kita di Malaysia ini harus juga bersyukur kerana kita masih dapat menikmati beberapa high grades yang masih sangat bertuah turut dihantar ke sini, walaupun di dalam kuantiti yang tidak banyak.

Agak menarik untuk memerhatikan betapa walaupun pengeluran straight grain mereka tidak banyak, apabila Peterson menghasilkannya ia adalah umpama permata yang sangat bersinar. Lihat sahaja pada unjuran grain pipa-pipa yang cantik ini. Ia adalah suatu karya alami yang saya tidak jemu-jemu menilik. Unjuran grain lurus yang mengkhayalkan ini berunjur cantik dari bahagian bawah bowl terus ke atas, dan setelah melepasi “fuller” ia timbul pula di permukaan crown bulldog ini sebagai birdseyes, dengan pusar-pusar grain halus yang sangat menawan ia kelihatan persis seperti pusar bulu rusa pula.

Terasa sayang pula menggunakannya untuk smoking akan tetapi itu adalah tugas utama sesebuah pipa, dan pipa-pipa bergrain baik ini membuktikan yang mereka bukanlah hanya seperti “beauty pageant” semata-mata. They all smoke wonderfully, like all Peterson do. Versatiliti inilah yang menjadikan Peterson sangat collectible kepada pemipa-pemipa dan juga peminat smoking parnaphelia dan segala macam tobakiana. Anda bukan setakat boleh mempamerkannya di dalam balang kaca sahaja, malah anda juga boleh menikmati sesi perpipaan yang sangat baik dengannya.

Buat sementara ini, nikmatilah apa yang ada di depan mata kita. Pencarian pipa Peterson dengan unjuran grain yang baik memakan masa yang agak lama sebenarnya, kerana tidak banyak yang betul-betul “worthy” untuk diklasifikasikan sedemikian. Walau bagaimanapun kesabaran anda untuk menanti dan memburu sudah tentu sangat berbaloi dan memuaskan, apabila harinya tiba di mana sebuah pipa Peterson yang memiliki grain cantik bak menyusun sekam di bowl pipa, akan anda miliki. Buruan untuk kepuasan sebeginilah yang membuatkan pencarian dan kunjungan kita ke tobakonis-tobakonis berbaloi dan sangat “rewarding”.

Dek kerana itulah, keadaan akan menjadi agak sukar bagi saya apabila menemukan pipa-pipa Peterson bergrain indah di tobakonis-tobakonis serata dunia. Anda akan mendapati diri anda di dalam sebuah kemelut indah yang menjadikan anda serba tak kena.

pack ’em, light ’em, and blow smoke rings outta ’em!

Berdansa Dengan Aromatika (Izinkan Saya, Sekali-Sekala) – Bavarian Blend No 3

Semenjak memajukan deria rasa ke arah blend-blend yang lebih subtle dan spesifik seperti Oriental, English dan VA/Per setelah enam bulan mengenali pipa suatu ketika dahulu, saya dapat merasakan yang kunjungan saya terhadap blend-blend aromatik adalah lebih tertumpu kepada hari-hari minggu sahaja. Bauan yang terbit dari tin-tin blend aromatik adalah sangat menjemput rasa, akan tetapi palate akan terasa kosong apabila asap aromatik itu singgah.

Mungkin boleh dikatakan ia adalah satu perkembangan lazim bagi seseorang pemipa apabila beralih arah dari aromatik kepada latakia atau full virginia. Ini adalah kerana pada peringkat awalnya, kita lebih terarah kepada pencarian flavor-flavor sekitar aromatik – kita mahukan rasa ceri, strawberi, vanilla atau coklat itu singgah di palate kita apabila asap yang dibakar sudah pun memberikan pembayang flavor-flavor tersebut. Dan kebiasaannya ia akan menjadi sebuah keseronokan persinggahan, sebelum diri kita diracuni oleh hasutan rakan taulan untuk mencuba blend English, atau oriental. Sukar untuk meminati latakia secara persendirian, dan apabila kita mencuba-cuba hasil hasutan rakan-rakan, barulah ia melekat kepada kita.

Walau bagaimanapun, fitrah manusia untuk mudah merasa jemu dengan kebiasaan yang merutin adalah satu anugerah yang juga adalah baik untuk kita. Ia memberikan kita satu peluang untuk melawati baccy genre ini sekali-sekala. Dan kali ini, saya tertarik untuk mencuba Bavarian Blend no 3 keluaran Vauen. Blend ini adalah sebuah blend baru yang dikeluarkan pada 2017 oleh syarikat pertembakauan German ini.

Saya akui yang Vauen adalah agak asing bagi saya, kerana saya tidak pernah mencuba sama ada pipa keluarannya (kecuali sebuah pipa estet Vauen yang agak decent) mahupun keluaran tembakaunya. Jadi apabila melihat keluaran baru ini terpampang dijual di tobakonis tempatan, saya mengambil peluang itu untuk mencubanya. Bavarian Blend no 3 adalah sebuah blend yang berkomposisikan hanya virginia dan black cavendish. Sudah tentu virginia adalah asas blend dan black cavendish tentunya bertindak sebagai tembakau perisa untuk blend ini. Mudah dan ringkas, bukan?

Kita dijanjikan dengan flavor hops, malt dan vanilla yang tersemat rapi di dalam tin biru kekelabuan ini. Dan bauan yang terbit dari tin sememangnya sangat menjemput selera. Saya dapat menghidu bauan seperti prun, dried fig, grenadine syrup, molasses, campuran buahan kering dan sedikit hop / barli masam. Untaian ribbon gelap berselang-seli dengan ribbon bright leaves, merah dan cokelat, menjadikan isi tin Bavarian Blend adalah sebuah pemandangan baccy yang sangat indah. Berkemungkinan besar beberapa jenis varian virginia digunakan di sini namun Vauen tidak pula memperkatakan tentangnya.

Oleh kerana keadaan tembakau blend ini adalah agak sederhana lembap, tidak sukar untuk menyalakan Bavarian Blend. Nota hop dan malt tidak terlalu kuat akan tetapi vanilla sememangnya semerbak dan mekar walaupun bowl belum dinyalakan. Bavarian Blend adalah sebuah blend aromatik yang memiliki nota tin yang menarik, dan tidak kurang pentingnyq adalah persembahan untaian tembakau potongan ribbon nya yang memiliki gabungan warna menarik – kehitaman atau biru gelap black cavendish yang dikontraskan dengan bright virginia yang berwarna kuning terang, disulami dengan untaian ribbon virginia coklat pudar seakan red virginia. Setiap kali saya membuka tin Bavarian Blend No 3, acapkali saya akan leka dan alpa dengan susunan tembakau yang sebegini indah.

Flavor masam-manis ala prun dan fig memang dapat dirasakan dengan jelas bagi saya. Flavor ini, yang saya kirakan datang dari black cavendish adalah satu flavor yang kekal dominan; dari nota tin hingga lah ke flavor tembakau. Sedikit hop masam juga turut dapat dirasakan. Setiap hembusan asap juga memberikan bauan vanilla dan fig yang agak menyelerakan.

Dan sebagaimana kebanyakan blend aromatik, keseronokan itu akan hilang setelah tembakau membakar sehingga 2/3 bowl. Rasa pahit yang agak “monotonous” mulai menguasai sesi perpipaan – satu masalah apabila daunan virginia yang digunakan gagal untuk memberikan asas blend dengan baik untuk memuaskan palate kita. Namun mungkin sememangnya Bavarian Blend ini dicipta untuk lebih menonjolkan sisi aromatik berbanding kepuasan asas virginia, menjadikannya sebuah blend yang agak sesuai untuk “social smokers” dan mereka yang hanya mahu mencari sedikit kesantaian bersama pipa pada waktu-waktu tertentu.

Maka itu jika kesantaian yang anda cari, anda pastinya akan berpuas hati dengan apa yang Bavarian Blend No 3 mampu berikan.

pack ’em, light ’em, and blow smoke rings outta ’em!

Pipa Petang Ahad – Cantekin Meerschaum Rhodesian + John Cotton Smyrna + The Tapping Tapir (Pineapple & Calamansi)

Keseronokan petang Ahad kali ini mendapat sentuhan lokal. The Tapping Tapir adalah sebuah jenama minuman yang cuba membawa revolusi “real sparkling soda” di bumi Malaysia sekarang. Minuman soda keluaran mereka menampilkan penggunaan bahan-bahan yang segar dan asli – tanpa pewarna, perisa dan pemanis tiruan. Sejak kebelakangan ini kita sememangnya dikejutkan dengan banyak perusahaan minuman dan makanan bersifat artisanal yang lebih cenderung untuk mengutamakan keaslian dan kualiti bahan mentah yang digunakan. Situasi ini sebenarnya adalah sangat sihat untuk industri F&B tempatan kerana konsumer juga mulai menunjukkan kecenderungan ke arah seleksi minuman yang lebih berkualiti, jauh dari perisa dan segala bahan tiruan, serta terkadang bersifat agak eksperimentalis.

The Tapping Tapir juga agak pantas untuk memenuhi ruang pasaran sebegini dengan penghasilan minuman-minuman yang segar dan bersifat “fusion” sepertimana sparkling soda pineapple & calamansi yang terhidang di depan saya ini. Rasa nenas yang menjadi intipati minuman ini adalah sangat baik dan agak ”light”. Ini menjadikan minuman ini sangat sesuai untuk dihidangkan sebagai mocktail petang yang agak menyegarkan. Sedikit pembayang kalamansi mewarnai rasa nenas ini dengan “acidity” dan “tartness” yang tidak terlalu dominan. Secara tidak langsung, ia memberikan keseluruhan tekstur rasa yang santai, sesuai sekali untuk menemankan masa rileks kita, tambahan pula corong stereo mendendangkan seleksi ballad 80an seperti “Ocean Deep” dari Cliff Richard, “Leave A Lights On” dari Belinda Carlisle atau “Downtown Train” dari Rod Stewart. Sangat, sangat cocok untuk digandingkan dengan pipa ber“load” blend-blend Latakia yang bersifat lebih “refined” sepertimana John Cotton Smyrna ini.

Walaupun anda tidak akan dapat menikmati kemanisan dan infusi rempahan Smyrna sepertimana rendisi asal John Cotton terdahulu, sentuhan magikal Russ Ouellette tidak boleh disangkal dan beliau berjaya membawakan “refined texture” di dalam blend jelmaan baru ini sebaik mungkin. Cuma tanpa kehadiran bahan utama Smyrna (yang jika ada pun, mungkin bercampur-baur dengan daunan lain di dalam campuran oriental untuk blend ini), saya lebih terpanggil untuk mengklasifikasikannya kepada English-oriented atau mungkin Balkan blend, berbanding “Oriental / Turkish laden blend” kerana ia tidak memberikan pembayang oriental secara menyeluruh (seperti contohnya McClelland Arcadia atau Oriental Series). Dan jelas sekali Smyrna tidak hadir di sini – jika anda pernah merasai tembakau Smyrna melalui siri Grand Oriental dari McClelland, anda akan dapat menggambarkan apa yang saya utarakan di atas.

Saya menikmati pipa petang Ahad ini bersama meerschaum Rhodesian seksi buatan pipemaker Turki, Hakan Cantekin, yang saya dapatkan di Istanbul pada sekitar lima ke enam tahun yang lalu. Sebenarnya pipa meerschaum berukir penuh dengan pelbagai motif – Sultan, kuda, cakar helang, vegetatif dan terkadang motif erotika – adalah lebih banyak dihasilkan beliau berbanding basic shape sebegini, namun “simplicity” sebeginilah yang sangat menarik hati saya, kerana ia memberi anda lebih ruang untuk mengapresiasi unjuran atau “flow” rekabentuk tradisional shape Rhodesian yang digarap dengan cemerlang oleh Cantekin sendiri.

Di dalam bowl Rhodesian meerschaum inilah blend John Cotton Smyrna versi baru itu dijemput api dan membara; mempertunjukkan kecemerlangan flavor-flavor “smokiness” dan “earthy” latakia yang diaruh oriental dengan jelas; tidak seperti full English blend yang kita biasa nikmati, ia sedikit lengai dan “spicy” namun kadar “smokiness” dan “earthiness” adalah agak jelas serupa. Sedikit pemerhatian rasa turut mendedahkan yang walaupun penggunaan virginia sebagai asas blend ini adalah jelas, flavor yang terhasil tidak terlalu dipengaruhi olehnya. Ini juga adalah agak kritikal untuk blend-blend oriental atau Balkan kerana kehadiran virginia secara berlebihan terkadang akan mengambil-alih pemerhatian kita terhadap stuktur penting oriental dan latakia. Dek kerana itulah saya dapat memusatkan perhatian yang lebih kepada corak dan pola blending Russ Oulette sendiri dan agak berpuas hati dengan blend “reborn” ini.

But then again I digress. Ini bukanlah satu apresiasi atau ulasan kepada blend John Cotton. Ia adalah tentang seorang pemipa yang menikmati petang Ahadnya yang damai dengan pipa yang baik, blend yang menyelerakan, minuman yang menyegarkan, di dalam suasana yang sangat indah – hanya kita sayugia pemipa yang mampu memahaminya.

pack ’em, light ’em, and blow smoke rings outta ’em!

Black Is The New Lux – Pipa-Pipa Hitam Anda

Warna hitam seringkali dikaitkan dengan perkabungan, kuasa jahat, agenda gelap, abnormal dan mistik sejak berzaman lagi. Ia adalah warna pilihan ahli-ahli sihir di zaman medieval dan dianggap kotor dan “outcast” pada ketika itu. Akan tetapi masuk lewat abad ke 20 hingga sekarang, nasib warna hitam secara tiba-tiba berubah – ia menjadi hip dan menarik kepada umat manusia. Apa yang pernah menjadi “taboo” pada suatu ketika dahulu didapati amat menarik dan trending sekarang.

Klasik, elegan dan “luxury” – begitulah apa yang saya selalu terfikirkan apabila melihat pipa-pipa yang disaluti dengan warna hitam yang sememangnya misteri lagi menawan. Namun pernahkah anda terfikir yang di dalam dunia briar pipa yang mementingkan unjuran ira straight / flame grain yang menawan, ataupun pusar-pusar birdseye yang menggentarkan jiwa, bagaimana masyarakat pemipa mampu menerima simbahan warna kelam ini di atas setongkol briar yang cantik itu?

Mungkin Dunhill telah mempopularkan sentuhan warna hitam ini di dalam pipa-pipa siri “Dress” mereka, yang jika kita lihat adalah agak sedondon ketika pipa sebegini dipadankan dengan tuxedo atau blazer dan jaket hitam. Dan tidak lama kemudian, Castello turut mengikuti jejak langkah Dunhill dan membawa permainan ini beberapa takuk di atas dengan saduran warna hitam yang berlamina yang sangat “labor intensive” dan terhad. Turut merancakkan keadaan adalah keluaran Peterson “Ebony” yang menjurus kepada sudahan warna hitam a-la “matte”. Pipa-pipa dari siri ini adalah pelopor kepada populariti pipa-pipa “ebony” dan menjadi pemangkin cetusan idea untuk Savinelli, Ropp, Brebbia, Big Ben dan beberapa jenama lainnya untuk turut menghasilkan perkara yang sama.

Betapa elegen kah sudahan hitam ini terhadap kita masyarakat pemipa? Bagi saya, ia adalah sangat-sangat elegan, walaupun tidak lah se-praktikal dahulu. Pada ketika itu, anda masih boleh berpipa di ballroom-ballroom dan majlis-majlis formal, jadi mengenakan pakaian formal seperti tuxedo atau blazer yang diapit oleh aksesori seperti sebuah pipa berwarna hitam adalah “as classy as one can be”. Sekarang, mungkin kita tidak lagi dibenarkan untuk berpipa di dalam majlis-majlis akan tetapi impak kepada situasi-situasi sebegitu menjadi satu epitom kepada faktor elegen sesebuah pipa yang berwarna hitam.

Dari segi filosofinya, saya suka untuk menperbandingkan sebuah pipa sudahan hitam dengan sepasang kasut hitam kulit. Kontradiksinya ia adalah dua benda yang sangat berbeza, namun ia memiliki banyak persamaan dari segi relfeksinya kepada sifat-sifat “well-groomed”, “impeccable taste”, “bespoked”, “gentlemanliness” dan “suaveness”. Impaknya adalah sama – kasut kulit hitam yang bersih dan berkilat mencerminkan ciri-ciri elegan kepada seseorang lelaki, dan ia secara timbal balik akan pula memberikan satu keyakinan yang sangat mendalam kepada pemakainya. Begitulah juga dengan sebuah pipa berwarna hitam, yang memberikan impak yang sama baik apabila ia digamit di mulut. Tambahan pula dengan aksesori yang strategik seperti silver ring atau aksentuasinya – anda semestinya adalah “the man of the day” dengannya!

Tahukah anda perkara pertama yang kebiasaannya dilihat oleh wanita apabila mereka mahu menilai seseorang jejaka adalah bentuk, gaya dan kebersihan kasut kulitnya? Ia adalah fakta yang mungkin tidak disedari ramai. Pemikiran wanita adalah sangat kompleks jadi kerana itulah daripada kita membuang masa memikirkan kenapa ia adalah sedemikian, akurlah kepada kehendak dan naluri mereka untuk melihat anda dengan sepasang kasut kulit yang baik. Malah, jangan berhenti di situ sahaja, dapatkan juga pipa sudahan warna hitam yang boleh menaikkan sedikit “elegance rating” anda – mungkin sedikit masa dahulu, pada gadis juga sangat memerhatikan pipa-pipa yang tergamit kemas di bibir jejaka-jejaka intaian mereka.

Pipa dengan sudahan hitam sebegini tidaklah mendapat status “dress pipe” dengan mudah. Ada ura-ura yang berlegar di dalam dunia perpipaan dari dahulu hingga sekarang yang menyentuh akan integriti sesebuah pipa yang disadur dengan warna hitam. Antara yang paling kerap didengari adalah tuduhan yang saduran hitam ini adalah sebuah “topeng” kepada briar yang menerima rawatan untuk sandpit. Mungkin ada beberapa jenama yang tidak bertanggungjawab yang melakukan perkara ini pada masa-masa terdahulu, namun secara amnya sukar untuk saya membayangkan firma-firma pipa tersohor seperti Dunhill, Castello, Savinelli, Peterson atau mana-mana artisan yang akan melakukan hal-hal sebegini. Jika dijumpai, bukankah ia akan merosakkan reputasi jenama mereka sendiri?

Paling tidak, berkemungkinan besar adalah pipa-pipa yang disadur dengan warna (tidak semestinya hitam) sebegini tidak menggunakan briar-briar dengan unjuran grain lurus atau flame grain. Perihal ini saya percaya adalah satu lumrah – siapa yang mahu menggunakan blok plateau XX berunjuran straight grain yang indah hanya untuk disudahi dengan sapuan finishing hitam kelak? Dan juga ia boleh dijustifikasikan dari segi harga, kerana tidak ada jenama pipa yang mengenakan harga yang sama bagi keluaran straight grain dan dress pipe mereka.

Walau bagaimanapun, kekurangan dari segi unjuran grain briar dineutralkan oleh kepayahan pembuatannya. Saduran warna hitam yang menawan itu bukanlah sekadar kerja celup-mencelup. Kebanyakan pipa-pipa sebegini diwarnakan secara berlamina, yakni lapis demi lapis. Ada yang diwarnakan dengan warna merah dahulu sebelum warna hitam diaplikasikan, ada yang menggunakan teknik coating. Yang paling ketara bagi saya adalah Castello, dengan pengeluaran siri “Perla Nera” yang menggunakan applikasi saduran warna berlamina – sangat banyak lapisannya hingga ia dikatakan sangat memakan masa artisanal-artisanal Castello jadi ia hanya dihasilkan di dalam kadar beberapa buah pipa sahaja setiap tahun. Oleh kerana tahap kesukaran pembuatannya yang sangat “labor intensive” inilah yang menjadikan sesetengah pipa-pipa bersadur warna hitam sebegini adalah lebih mahal dari finishing flame grain mereka!

Mari kita menjenguk pula kepada satu lagi isu yang sering kita dengar tentang pipa-pipa dengan sudahan sebegini; ia akan menjadi lebih panas ketika digunakan berbanding pipa-pipa biasa. Pada asasnya kita tahu yang permukaan pipa yang disudahi dengan penggunaan syelek atau lacquer akan tidak dapat “bernafas” kelak – di mana pori-pori briar sudah pun tertutup dan kelak ia akan menjadi sangat panas dan kurang selesa untuk digunakan. Dek kerana itu lah jenama-jenama baik selalunya tidak akan menggunakan syelek atau lacquer untuk finishing sebegini. Sebaliknya mereka akan menggunakan kaedah “staining” dan “polishing” yang tidak akan menutup pori-pori briar pipa mereka, memberikan kita kepastian yang pipa-pipa hitam mereka berapa di tahap yang sama baik dengan pipa-pipa mereka yang lain.

Tambahan pula, pipa-pipa yang di syelek atau di lacquer kebiasaannya akan membentuk efek seperti gelembung-gelembung kecil hasil dari tindakbalas pembakaran di dalam bowl yang akan menolak udara panas melalui pori-pori pipa tersebut keluar namun ia tersekat oleh lapisan syelek atau lacquer tadi. Malah, mungkin gelembung-gelembung ini akan mengelupas kemudiannya, lantas mencacatkan permukaan bowl pipa dan semestinya kita tidak mahu perkara seperti ini berlaku. Imej “luxury” permukaan hitam dan licin akan hilang serta-merta apabila ianya cacat dengan permukaan lacquer yang menggelembung.

Ciri-ciri elegan yang terdapat pada warna hitam kini kerap diaplikasikan di dalam dunia perpipaan dengan beberapa jenama khusus yang mempelopori segmen khas ini. Keindahan pipa-pipa yang disudahi dengan warna hitam semakin mendapat tempat di hati pemipa, terutamanya kepada mereka yang terkadang merasa bosan kerana terlalu kerap menilik ira-ira grain pada briar yang abstrak dan tidak berkesudahan itu. Apa pun citra rasa kita, kepelbagaian briar dan persembahannya haruslah kita hargai dan terima dengan hati yang terbuka.

pack ’em, light ’em, and blow smoke rings outta ’em!

There’s Sugar on my Stonehenge..

Enam ke tujuh bulan terdahulu, sukar untuk saya berenggang dengan blend terbaru & ekslusif dari G.L. Pease iaitu Stonehenge Flake. Saban hari saya membuka tinnya untuk mencium aroma yang terhasil, meleraikan flake demi flake sehingga lah setin habis dan setin yang baru dibuka. Tin yang baru itu dibuka dan selepas dua keping flake digunakan, terus saya simpan di cellar untuk diberikan sedikit “shelf-time” dan dinikmati pada sedikit masa kelak. Masa pun berlalu dengan agak pantas dan sekarang sudah setengah tahun berlalu – masa untuk singgah melihat perkembangan tin Stonehenge sudah pun tiba!

Risau ia akan memiliki nasib yang serupa seperti Stonehenge Flake 2001 – dimana pengeluaran 1500 tin adalah terlalu sedikit dan menyebabkan satu dunia kehilangan blend itu di dalam jangkamasa dua-tiga hari sahaja – kebanyakan pemipa akan membeli lebih dari dua tin. Diberitakan pada ketika itu kebanyakan pemipa menjangkakan yang mereka boleh menikmati kembali Stonehenge Flake di dalam jangkamasa yang terdekat namun ia mengambil masa selama 16 tahun untuk Stonehenge Flake Mark II ini muncul kembali. 16 tahun, tuan-tuan yang budiman, adalah jangkamasa yang sangat panjang…

Dan kali ini, Pease dan mereka di Cornell & Diehl memastikan yang pengeluarannya adalah lebih banyak. Walaupun begitu memandangkan Stonehenge Flake ini adalah kolaborasi antara Pease, C&D dan Gawith Hoggarth, sukar untuk kita menebak akan keberadaannya, sepertimana blend-blend Gawith Hoggarth itu sendiri yang seringkali kehabisan stok. Akan tetapi setakat ini masih mudah lagi untuk mendapatkan Stonehenge Flake, thank god, dan jika anda masih belum memilikinya peluang anda masih terbuka.

Secara peribadi, saya menyukai tona flavor Stonehenge Flake yang sedikit berbeza berbanding VA/per standard seperti Dunhill’s Elizabethan Mixture dan Peterson Irish Oak, dek kerana kehadiran sedikit burley di dalam blendingnya yang mungkin terlalu sedikit untuk ia jatuh ke kategori VA/bur. Penggunaan daunan burley ini mengiringi daun majoriti virginia primer dari Brazil, Zimbabwe dan Malawi yang dihasilkan dengan kaedah flue-cured dan sun-cured. Dan sudah tentunya adunan Perique melengkapkan komposisi VA/per nya. Apa yang kita dapat adalah flake “hot-pressed” indah berwarna coklat keemasan yang sangat kemas dan menawan.

Nota bauan seakan butterscotch muffin yang cenderung ke arah pastry-like smells, bercampur-baur dengan bau klorofil dari daun hijau yang baru direnyuk dan rempahan yang manis dan light. Sedikit grassy notes seperti rumput di padang yang sedang mengering, dan sedikit ketchup smells yang identik dengan virginia juga adalah antara nota tin yang dapat dikesan dengan jelas.

Waktu tin Stonehenge Flake dibuka pada bulan Jun tahun lepas, saya masih ingat akan sensasi susu kocak yang dicampur dengan rempahan yang agak earthy walaupun lebih menjurus ke arah baking spices. Shelf-life selama enam bulan mungkin memberikan ruang kepada fermentasi aerobik untuk bertindak-balas dengan baik dan sedikit penyejatan juga memungkinkan hablur-hablur gula sebegini terbentuk. Hablur gula adalah petanda baik kepada baccy kerana ia memberitahu kita yang proses fermentasinya adalah matang dan ia berada di tahap optimum untuk dinikmati.

Kita bukanlah seekor helang. Jika tidak berapa yakin akan tompokan-tompokan kecil di atas flake anda, capailah macro lens atau magnifying glass dan telitilah ia dengan baik. Hablur gula memiliki bentuk seperti obelisk kristal yang sangat halus, dan ia memiliki persegian – sesuatu yang sangat berlainan dengan mold atau kulat kerana kebiasaannya mold akan terbentuk di dalam bentuk bulat atau bentuk yang tidak sekata namun masih berasaskan bulatan.

Tanpa berlengah saya carikkan untaian flake Stonehenge yang dilanda penghabluran gula ini di atas tudung tin baccy, dan memberikannya setengah jam airtime sebelum ia dipek ke dalam pipa Dunhill Dress size 1 ini. Untaian broken flake Stonehenge ini, walaupun sudah 7 bulan berada di dalam keadaan aerobik, masih agak lembap dan fresh. Akan tetapi tidak sukar untuk saya mendapatkan nyalaan false / charring light dan seterusnya mendapatkan ember yang agak konsisten kemudiannya.

Oh boy how beautifully it has aged! Tona flavor baking spices yang sebelum ini hanya lingering di sekeliling tunas rasa, sekarang adalah agak jelas dan spot on. Sedikit kemanisan brown sugar juga hadir, memberikan Stonehenge sedikit kelebihan di kategori “dessert blend”, yang memungkinkan ia beraksi sebagai sebuah blend aperitif atau after meal yang baik. Nuttiness adalah sedikit subdued sekarang – sebuah berita gembira buat VA/per purists akan tetapi mungkin pula adalah sebuah khabar buruk buat pencinta VA/bur.

Intensiti perique adalah sebuah kelebihan tersendiri buat blend ini. Agak gembira untuk saya menemui flavor perique dengan intensiti kepedasan yang seakan sama dengan apa yang saya kecapi tidak lama dahulu. Kejelasan flavor grassy dan hay adalah lebih kurang sama dengan apa yang saya nikmati 6 bulan sebelumnya. Idea memberikan sedikit shelf-time kepada sesebuah blend sebenarnya memang untuk mematangkan blend terbabit, terutamanya di dalam bentuk aerobik setelah ia terperap dan melalui proses pemeraman anaerobik di dalam tin yang belum dibuka sebelumnya. Namun, apa yang baik pada awal tin dibuka sepatutnya kekal dan refined menjadi lebih baik tatkala ia menerima masa untuk pemeraman aerobik.

Saya menjangkakan yang lebih banyak gula lagi akan terhasil sedikit masa kelak. Cuma buat masa sekarang, saya hanya mengambil kesempatan yang sedikit ini untuk menikmati untaian flake di mana gula telah terbentuk. Stonehenge Flake sememangnya “brimming” dengan mistik dan potensi untuknya menjadi sebuah blend yang mantap setelah sedekad-dua adalah sangat dinantikan. Jadi saya akan terus menyimpannya dan kembali kepada anda apabila hampir kesemua flake nya telah bergula.

pack ’em, light ’em, and blow smoke rings outta ’em!

Blog at WordPress.com.

Up ↑