Sekitar Tobakiana di dalam “The Hateful Eight”

Di zaman ini bilamana penggunaan tembakau adalah agak taboo dan dipenuhi prejudis-prejudis masyarakat umum, sekali-sekala kita dihadiahkan dengan kejutan apabila ia muncul di layar perak.

Filem-filem yang mengisahkan sesebuah cerita yang berputar di sekitar abad ke 19 dan 20 sering menggunakan prop yang melibatkan produk-produk tobakiana. Sukar untuk industri perfileman lari dari perkara ini kerana tembakau – dan pipa secara khususnya – adalah perkara umum pada ketika itu. Sedapur pipa dengan tembakau yang enak adalah ibarat sebuah pencuci mulut atau dessert yang menyamankan, untuk mengiringi makan tengahari atau malam. Malahan, pipa adalah satu keperluan ketika seseorang itu keluar dari rumah. Mungkin kerana itulah ramai umat manusia zaman tersebut mampu untuk hidup hampir atau lebih dari 100 tahun? – sesuatu yang kita cuba kejar sekarang dengan powerbar, multigrains-everything, dan pil-pil supplement yang kita telan disepanjang hari?

Imej dari IMDb

Kebetulan baru-baru ini filem “The Hateful Eight” arahan Quentin Tarantino ditayangkan di kaca-kaca tv kita (saya tidak pasti adakah filem ini ditayangkan di pawagam kita sedikit masa dahulu?). Filem ini mengisahkan tentang seorang algojo John “The Hangman” Ruth (lakonan Kurt Russel) yang menangkap seorang penjenayah wanita sebagai tawanannya, yang sedang dibawanya ke pekan Red Rock untuk ditebus ganjaran ke atasnya. Tanpa disedarinya keluarga penjenayah ini telah pun merancang untuk menggagalkan hasrat algojo itu di sebuah rumah tumpangan Minnie Haberdashery yang berada di laluan sang algojo tersebut sebelum beliau mampu untuk sampai ke pekan Red Rock. Akan tetapi apa jua yang keluarga penjenayah itu rancangkan, mereka tidak menyangka yang algojo itu turut membawa seorang Jeneral Confederates yang juga seorang bounty hunter, Marquis Warren (lakonan Samuel L. Jackson) dan seorang pemuda yang mengaku beliau adalah sheriff Red Rock yang baru yang kebetulan menumpang John Ruth di dalam perjalanan ini.

Diceritakan dengan penuh dramatik – sesuatu yang anda akan terbiasakan jika anda pernah menonton karya Tarantino yang lain seperti Kill Bill, Pulp Fiction – filem ini memiliki jalan cerita yang sangat menarik dan saya sememangnya menganjurkan anda untuk menontonnya, with or without tobacciana stuff.

Imej dari Pipes Magazine

Namun semestinya terdapat banyak babak-babak yang menyentuh perihal tobakiana di dalam The Hateful Eight. Di babak-babak awal ketika sang algojo dan tawanannya menemui Jeneral Marquis Warren dan memberikannya ruang untuk menumpang ke Red Rock, mereka telah menyalakan pipa masing-masing sambil berbual-bual di dalam kabin kereta kuda milik sang algojo. Tiada jenama pipa kelihatan kecuali pipa yang digunakan oleh sang algojo iaitu Mastro de Paja, dan tembakau pun berkemungkinan sudah dipek awal-awal lagi, namun keselesaan mengulit-ulit pipa dan menghembuskan asap di dalam cuaca bersalji adalah sangat mendamaikan.

Tobakiana turut digunakan sebagai penentuan untuk mencari perkara yang benar oleh Jeneral Marquis Warren apabila beliau bertanyakan kepada salah seorang penjenayah yang menyamar sebagai pekerja baru rumah tumpangan akan adakah tuannya Minnie (yang mereka telah bunuh pada awalnya dan memberitahu rombongan algojo terbabit yang Minnie baru pulang ke kampung pada pagi sebelumnya) masih berpipa dengan baccy “Old Quill”. Ini adalah sangat logik kerana pada waktu itu, blend-blend yang ada tidaklah sebanyak sekarang dan amat mudah untuk seseorang pemipa menjadikan sesebuah blend sebagai “go-to” blend mereka. Tidak menyangka yang sasaran mereka mengenali tuan punya rumah tumpangan ini dengan sebegitu terperinci, penjenayah terbabit menyatakan yang tuan rumah tumpangan itu bukanlah seorang pemipa, sebaliknya hanya menghisap tembakau gulung “Red Apple”.

Imej dari Quentin Tarantino Fan Club

Red Apple dikatakan adalah blend rokok fiksyen kegemaran Quentin Tarantino sendiri dan beliau selalu menyelitkan penggunaan tembakau Red Apple ini di dalam filem-filemnya. Penggunaan tembakau Red Apple di dalam The Hateful Eight ini juga adalah agak meluas – sebagai tembakau pipa Minnie, tembakau gulung yang juga digunakan Minnie ketika beliau menerima kedatangan penjenayah-penjenayah terbabit sebelum beliau dibunuh, dan penggunaan rokok “Manzana Roja” oleh salah seorang penjenayah tersebut apabila rombongan algojo sampai di Minnie Haberdashery. Manzana Roja adalah “red apple” jika diterjemahkan dari bahasa Sepanyol. Manzana Roja, how nice!

You see, bagaimana pembudayaan tembakau mencerminkan impak yang sangat besar di dalam kehidupan dunia lalu. Dan walaupun penggunaan tembakau adalah besar dan normal pada ketika itu, masalah-masalah kesihatan yang mereka alami tentunya jauh lebih kecil berbanding dengan apa yang Kita ada sekarang. Seperti yang saya pernah katakan sebelum ini, penggunaan tembakau pada kadar yang moderate adalah baik dan menenangkan. Namun, prejudis masyarakat adalah membuta-tuli dan immature, dan itu sangat mendukacitakan kita.

Imej dari movietank.blog.hu

Jadi betulkah hidup tanpa tembakau adalah kehidupan yang amat sihat? Jika benar, maka golongan anti-tembakau sepatutnya sangat sihat dan tidak jatuh sakit barang sedikit pun…

pack ’em, light ’em, and blow smoke rings outta ’em!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s