thy pursue of dementia dreams – Pengkolektivitian Pipa Falcon

Di dalam dunia perpipaan, logam tidak pernah mengatasi kecantikan alami ira-ira kayu dan animasi sentuhan yang mampu diberikan olehnya. Sebab itu minat kepada pipa-pipa besi seperti Falcon, Kirsten dan yang sewaktu dengannya adalah subjektif kepada keadaan dan senario semasa.

Mengejar Falcon adalah ibarat mengejar mimpi dan bayang – anda tahu bayang-bayang akan sentiasa ada tetapi apabila dihampiri, ia semakin menjauh, sedepa dua dari kenyataan. Anda sering terfikir yang tahap kolektiviti Falcon akan padam setelah pesanan peti surat “custom bowl” anda sampai. Bowlsheet. Kita pemipa tidaklah seringkas itu.

Hal ini diakui oleh beberapa “Falconeers” yang memperkasakan koleksi Falcon mereka dengan idea-idea unik dan tersendiri. Seperti head honcho MyPSJ saudara Saiful Haizan yang tampil dengan bowl Falcon berbentuk dublin dari material corn cob ini. Ia adalah one-of-a-kind material bagi Falcon dan semestinya keunikan bahan ini menjadi perbualan peminat-peminat Falcon – a conversational piece!

credit: Saiful Haizan of MyPSJ
Begitu juga dengan saudara Fizan “Howler Wolves” dari MSP yang turut memiliki bowl custom untuk Falcon. Ianya adalah pencetus kepada “passion” yang mendalam dan keunikan (ditemani rapat oleh praktikaliti pipa Falcon itu sendiri) adalah satu pencarian yang tidak pernah terbatas. Bowl-bowl customs hanya menambahkan lagi marak api pengkolektivitian dan pencarian pipa Falcon bagi pemipa-pemipa “passionate” seperti mereka ini!

credit: Saiful Haizan of MyPSJ
Tidak sampai beberapa jam selepas artikel Falcon minggu lepas keluar, saya telah ditanyakan oleh seorang kawan di whatsapp group tentang Falcon saya yang memiliki “logo” berbentuk burung Falcon (mungkin hampir menyerupai) tentang status pipa Falcon tersebut – adakah ia keluaran terhad atau “special edition”?

Sebenarnya, sejak membeli Falcon estate itu saya sendiri cuba sedaya upaya untuk memastikan versi Falcon yang manakah yang memiliki logo Falcon di central plug tetapi pencarian internet saya buntu. Dari itu saya membuat hipothesis yang logo tersebut adalah buatan sendiri dari pemilik asal pipa tersebut. Falcon itu juga datang dengan bowl a-la Rhodesian yang memiliki fuller tinggi – ia adalah bowl custom dan ini menguatkan lagi hipotesis saya. Ternyata, tiada apa yang dapat menghalang seseorang peminat Falcon dari menzahirkan obsesinya dengan pipa itu, sehinggakan central plug pun menjadi mangsa grafiti perpipaan!

Memang terdapat beberapa “die hard fans” yang menumpukan 100% pengkolektivitian mereka terhadap pipa Falcon. Mereka ini tidak memperdulikan langsung akan straight grain, ring grain atau pun birdseye (sememangnya sukar untuk menemukan bowl-bowl Falcon yang memiliki grain-grain baik). Keseronokan mereka berlegar pada kombinasi bowl vs body Falcon dan ia adalah agak unik untuk pengkolektivian pipa-pipa jenis ini.

Sebelum dilanda the pursue of this dementia dreams, dahulu sebelum memiliki satu, saya pernah memikirkan sejenak tentang Falcon…dan urgh, this pipe is rather ugly. Menyemat Falcon di bibir dan membelek-belek diri di cermin, macam ada yang tak kena. Sehingga sekarang, saya masih agak terkedu jika memikirkan diri bertuxedo hitam gelap, dengan pocket square satin dilipat rapi menampakkan sedikit bahagian segitiganya, berkasut kulit double monk strap hitam gelap sambil menggamit pipa Falcon. Slightly out of place, rasanya. Mungkin ada yang tidak bersetuju tetapi itulah yang saya rasakan.

Akan tetapi tanpa tuxedo, Savile Row suits dan gentlemanly gears yang tradisi, penonjolan maskuliniti melalui perkara-perkara rumit dan kejuruteraan bahan juga adalah satu dimensi dunia “alpha male” yang telah dikaji dan dibuktikan sahih sejak berzaman. Sebab itu naluri kita akur dan condong kepada dunia permotoran, ragbi, WWF. Kita suka membelek enjin kereta dan mengetuk sesuatu di dalamnya. Jadi, membersihkan pipa Falcon juga turut menyumbang kepada agenda maskuliniti ini. Ia adalah besi, rumit dan kotor – teori ideal jejaka macho metropolitan.

Ini – semua kompleksiti Falcon mencerminkan maskuliti ini – adalah agak kontrari dengan imej Falcon yang asal. Berwarna krom yang sama, ringan, murah dan setiap bahagian ganti boleh dibeli secara berasingan, Falcon adalah pipa untuk “the working class”. Tidak pernah mereka pedulikan tentang kolektiviti dan semua perkara berpaksikan model “archetypical” yang berulang-ulang monotoninya.

Tetapi, desas-desus dan cerita-cerita lisan tentang pekerja-pekerja fasiliti Falcon dahulu yang banyak menjalankan eksperimentasi dengan bahagian-bahagian pipa Falcon memberikan kita banyak kebarangkalian untuk terjumpa “hidden gems”; pipa-pipa Falcon lama yang unik, istimewa dan “one of a kind”, semuanya menanti untuk ditemui di ceruk-ceruk kedai antik, flea market dan online store / sellers diserata dunia.

Pencarian konfigurasi tidak standard Falcon sebegini adalah sentiasa menarik dan penuh debaran. Finders keepers, bak kata orang…

pack ’em, light ’em, and blow smoke rings outta ’em!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s