Pipa Petang Ahad – Cantekin Meerschaum Rhodesian + John Cotton Smyrna + The Tapping Tapir (Pineapple & Calamansi)

Keseronokan petang Ahad kali ini mendapat sentuhan lokal. The Tapping Tapir adalah sebuah jenama minuman yang cuba membawa revolusi “real sparkling soda” di bumi Malaysia sekarang. Minuman soda keluaran mereka menampilkan penggunaan bahan-bahan yang segar dan asli – tanpa pewarna, perisa dan pemanis tiruan. Sejak kebelakangan ini kita sememangnya dikejutkan dengan banyak perusahaan minuman dan makanan bersifat artisanal yang lebih cenderung untuk mengutamakan keaslian dan kualiti bahan mentah yang digunakan. Situasi ini sebenarnya adalah sangat sihat untuk industri F&B tempatan kerana konsumer juga mulai menunjukkan kecenderungan ke arah seleksi minuman yang lebih berkualiti, jauh dari perisa dan segala bahan tiruan, serta terkadang bersifat agak eksperimentalis.

The Tapping Tapir juga agak pantas untuk memenuhi ruang pasaran sebegini dengan penghasilan minuman-minuman yang segar dan bersifat “fusion” sepertimana sparkling soda pineapple & calamansi yang terhidang di depan saya ini. Rasa nenas yang menjadi intipati minuman ini adalah sangat baik dan agak ”light”. Ini menjadikan minuman ini sangat sesuai untuk dihidangkan sebagai mocktail petang yang agak menyegarkan. Sedikit pembayang kalamansi mewarnai rasa nenas ini dengan “acidity” dan “tartness” yang tidak terlalu dominan. Secara tidak langsung, ia memberikan keseluruhan tekstur rasa yang santai, sesuai sekali untuk menemankan masa rileks kita, tambahan pula corong stereo mendendangkan seleksi ballad 80an seperti “Ocean Deep” dari Cliff Richard, “Leave A Lights On” dari Belinda Carlisle atau “Downtown Train” dari Rod Stewart. Sangat, sangat cocok untuk digandingkan dengan pipa ber“load” blend-blend Latakia yang bersifat lebih “refined” sepertimana John Cotton Smyrna ini.

Walaupun anda tidak akan dapat menikmati kemanisan dan infusi rempahan Smyrna sepertimana rendisi asal John Cotton terdahulu, sentuhan magikal Russ Ouellette tidak boleh disangkal dan beliau berjaya membawakan “refined texture” di dalam blend jelmaan baru ini sebaik mungkin. Cuma tanpa kehadiran bahan utama Smyrna (yang jika ada pun, mungkin bercampur-baur dengan daunan lain di dalam campuran oriental untuk blend ini), saya lebih terpanggil untuk mengklasifikasikannya kepada English-oriented atau mungkin Balkan blend, berbanding “Oriental / Turkish laden blend” kerana ia tidak memberikan pembayang oriental secara menyeluruh (seperti contohnya McClelland Arcadia atau Oriental Series). Dan jelas sekali Smyrna tidak hadir di sini – jika anda pernah merasai tembakau Smyrna melalui siri Grand Oriental dari McClelland, anda akan dapat menggambarkan apa yang saya utarakan di atas.

Saya menikmati pipa petang Ahad ini bersama meerschaum Rhodesian seksi buatan pipemaker Turki, Hakan Cantekin, yang saya dapatkan di Istanbul pada sekitar lima ke enam tahun yang lalu. Sebenarnya pipa meerschaum berukir penuh dengan pelbagai motif – Sultan, kuda, cakar helang, vegetatif dan terkadang motif erotika – adalah lebih banyak dihasilkan beliau berbanding basic shape sebegini, namun “simplicity” sebeginilah yang sangat menarik hati saya, kerana ia memberi anda lebih ruang untuk mengapresiasi unjuran atau “flow” rekabentuk tradisional shape Rhodesian yang digarap dengan cemerlang oleh Cantekin sendiri.

Di dalam bowl Rhodesian meerschaum inilah blend John Cotton Smyrna versi baru itu dijemput api dan membara; mempertunjukkan kecemerlangan flavor-flavor “smokiness” dan “earthy” latakia yang diaruh oriental dengan jelas; tidak seperti full English blend yang kita biasa nikmati, ia sedikit lengai dan “spicy” namun kadar “smokiness” dan “earthiness” adalah agak jelas serupa. Sedikit pemerhatian rasa turut mendedahkan yang walaupun penggunaan virginia sebagai asas blend ini adalah jelas, flavor yang terhasil tidak terlalu dipengaruhi olehnya. Ini juga adalah agak kritikal untuk blend-blend oriental atau Balkan kerana kehadiran virginia secara berlebihan terkadang akan mengambil-alih pemerhatian kita terhadap stuktur penting oriental dan latakia. Dek kerana itulah saya dapat memusatkan perhatian yang lebih kepada corak dan pola blending Russ Oulette sendiri dan agak berpuas hati dengan blend “reborn” ini.

But then again I digress. Ini bukanlah satu apresiasi atau ulasan kepada blend John Cotton. Ia adalah tentang seorang pemipa yang menikmati petang Ahadnya yang damai dengan pipa yang baik, blend yang menyelerakan, minuman yang menyegarkan, di dalam suasana yang sangat indah – hanya kita sayugia pemipa yang mampu memahaminya.

pack ’em, light ’em, and blow smoke rings outta ’em!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s