2017 Recap : Melarat Hingga Ka-Senja

Masa adalah jauh lebih berharga dari wang dan darjat. Masa yang pergi tidak boleh dikembalikan dan apa yang sudah terlepas tidak dapat kita nikmati semula apabila kita mahukan ia sekarang. Kita tidak menjadi semakin muda. Masa juga tidak menjadi semakin panjang.

2017 bakal meninggalkan kita minggu hadapan dan 2018 pula akan menyambut kita dengan segala azam dan janji baru yang dibawa bersama olehnya. Saya berharap di sepanjang 52 minggu kita bersama pada tahun 2017 ini, kita telah pun hidup untuk setiap hari dan mencapai apa jua resolusi tahunan kita. Atau paling tidak berusaha kearah merealisasikan mimpi itu dan mungkin kita akan bernasib baik untuk mendapatkannya pada tahun hadapan.

Sebagai satu penghormatan buat Allahyarham Shahnon Ahmad, sasterawan negara yang baru sahaja pergi meninggalkan kita (alFatihah buat arwah), adalah sangat berpadanan untuk saya mengenakan tajuk recap kita pada tahun ini bersempena dengan salah satu tajuk di dalam novel beliau “Rentong”, yang juga sangat sesuai dengan kondisi kita pemipa yang semakin melarat dek kerana tekanan-tekanan semasa.

Dengan itu marilah kita lihat kepada beberapa faktor-faktor downturn untuk pemipa disepanjang 2017.

1. Larangan Anti-Tembakau yang Semakin Ganas.

Adalah menjadi satu fitrah manusia untuk hidup sihat. Semua kita tentunya mahukan kehidupan yang begitu. Namun secara faktualnya manusia semakin sakit. Anda tidak sedarkah yang semakin banyak hospital baru dibina? Ini adalah kerana semakin ramai pesakit yang menerima rawatan di hospital sepanjang tahun. Dan adakah punca pertambahan jumlah pesakit ini adalah disebabkan oleh produk-produk tembakau – Are you kidding me?

Tanpa larangan penggunaan tembakau di sana-sini, tanpa percukaian tembakau yang tinggi, tanpa kerisauan tentang “secondary smoke” (terkadang, saya terfikirkan bagaimana agaknya golongan anti tembakau duduk di sebelah perokok di dalam kapal terbang dahulu?) dan sebagainya, datuk-nenek kita masih mampu hidup sihat sehingga ke umur 100 tahun.

2. Ketidakstabilan dan Kejatuhan Ringgit.

Membeli pipa dan baccy, sama ada melalui internet atau ketika melancong / bekerja di luar negara adalah sesuatu yang lebih mahal berbanding tahun lepas. Kita menyaksikan nilai Ringgit menjunam dari RM3.35 hingga ke RM5 kepada $1! Ini menyebabkan harga pipa dan baccy yang kita beli meningkat hingga 25-30%, dan sudah tentu ianya sesuatu yang kita tidak mahukan secara berterusan.

Bahan-bahan mentah untuk pipemaker seperti blok briar, akrilik untuk stem dan lain-lain juga turut meningkat kerana kesemuanya dibeli dari luar. Jadi sedikit sebanyak ia akan menyebabkan kepada kenaikan harga pipa tempatan, atau paling tidak akan mengurangkan profitabiliti untuk pemipa tempatan terus berkarya.

3. Ancaman “Deeming Act”.

Mulai 2009 the Tobacco Control Act (TCA) telah memperkenalkan satu regulasi baru yang dikenali sebagai “deeming process” (atau lebih dikenali sebagai “deeming act” di kalangan industri pertembakauan) yang memberikan kuasa kepada FDA untuk campurtangan di dalam pengeluaran dan penjualan produk-produk tembakau. Ini meletakkan industri pertembakauan di dalam satu situasi yang agak stagnant kerana banyak larangan yang dikenakan dan aturan yang lebih ketat menanti.

Antara yang bakal diregulasikan adalah larangan untuk special packing, larangan untuk pengeluaran edisi-edisi terhad atau keluaran tahunan khusus, malah lebih dahsyat lagi adalah larangan untuk penggunaan kotak-kotak atau tin yang menarik pengguna seperti hiasan berwarna emas dan sebagainya. Ia mungkin agak memakan masa untuk diregulasikan namun tidak salah untuk kita jangkakan sesuatu yang malap dan banal di dalam industri pertembakauan sedikit masa lagi.

Walau bagaimanapun dunia perpipaan kita juga turut diwarnai oleh beberapa highlights yang kita boleh lihat;

4. Kurangnya Jurang Antara Pipa dan Cerut

Sebelum ini pemipa dan pencerut agak sukar untuk duduk semeja. Kita masih ingat bagaimana pencerut berkerut muka apabila tercium bau asap English blend dan bagaimana pemipa melihat pencerut sebagai “snobbish kind of person”. Well, mungkin masih ada segelintir snobbishness di situ akan tetapi sekarang pencerut dan pemipa secara amnya dapat duduk semeja dan menikmati tembakau secara aman.

Buktinya? Ada banyak pipemeet cum cigarmeet yang berlaku di sepanjang 2017 dan kebanyakan pemipa juga enjoy menikmati cerut, sama ada secara berterusan atau occasionally. Which is a good thing. Dan inilah apa yang seharusnya berlaku, dimana kenikmatan tembakau dapat diperluaskan lagi.

5. We Are In Retrograde – ketaksuban kita kepada cara lama

Old school is a good school. Kita selalu membandingkan dan mengeluh tentang betapa baiknya sesuatu yang kita lakukan seperti waktu terdahulu. Terkadang kita terlalu sibuk dengan perkembangan teknologi sehinggakan kita lupa yang cara lama adalah masih baik dan relevan.

Antara perkara-perkara lama yang membuat comeback di dunia perpipaan adalah seperti pipa clay, stem amber dan tanduk, penjelmaan semula bentuk-bentuk yang sangat popular pada sedikit masa dahulu seperti Cutty. Malah, untuk pencerut juga kita memiliki beberapa old-style revival seperti kaedah Pilon dan Entubado.

Dari sudut apa pun kita melihat, dunia perpipaan masih menjanjikan keseronokan yang sama seperti dahulu. Mungkin 2017 mengandungi banyak dugaan dan cabaran, namun cabaran-cabaran sebeginilah yang mematangkan kita pemipa. Oleh itu marilah kita ucapkan terima kasih kepada 2017 dan bersedia untuk menempuhi 2018 yang kita tidak ketahui apa lagi halangan dan onak duri yang bakal terbentang…

pack ’em, light ’em, and blow smoke rings outta ’em!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s