Amber Stem : Asal-Usul, Folklore & Popularitinya

Amber adalah resin organik yang datang dari sejenis pokok pine yang sudah tidak lagi wujud di dunia ini. Ia melalui proses reaksi polimerisasi yang sangat panjang, sekitar 15 juta tahun lalu. Malah, dikatakan terdapat juga amber yang berusia lebih dari ratus jutaan tahun! Ia juga dikenali sebagai “Gold of the North”mengenangkan warnanya yang berada di antara spektrum kuning-jingga-merah dan lokasi penemuannya yang selalunya didapati di sekitar Eropah Timur dan Lautan Baltik.

imej dari amber-island.com

*imej dari amber-island.com

Amber memiliki specific gravity yang sangat rendah, dan ia mampu terapung di dalam air masin. Dan begitulah bagaimana sebilangan kecil deposit amber di Lautan Baltik diperolehi, apabila penduduk di pinggir pantai sana dapat mengekstrak amber dengan mudah dengan menemuinya terapung di atas air, terutamanya selepas cuaca buruk di lautan yang menyebabkan serpihan deposit ini timbul ke permukaan dan dihanyutkan ke pantai. Akan tetapi memandangkan harga amber yang agak mahal sekarang, banyak pemburu amber memilih untuk terjun menyelam dan mencari deposit itu di dasar lautan Baltik itu sendiri. Mengenangkan amber tergolong sebagai organic gemstone sebaris dengan mutiara, marjan dan gading, sudah tentu manusia sanggup bersusah payah untuk mendapatkannya.

Imej dari Amazon.com

imej dari Amazon.com

Sebelum ia dikenali sebagai “amber”, masyarakat Greek sudah pun menggunakannya, dimana amber dirujuk sebagai “elektron” yang bermaksud “diperbuat dari matahari”. Malah dari nama Greek inilah perkataan “electricity” terhasil, dek kerana atribusi elektrostatik yang mampu dijanakan oleh amber apabila ia digosok. Selain Greek, dunia timur tengah juga memiliki ketaksuban mereka yang tersendiri terhadap amber. Dari sinilah nama “amber” yang kita ketahui sekarang mulai digunakan, datang dari bahasa Persia lama “ambar”. Sudah tentu masyarakat Persia, keseluruhan lembah Arab dan Turki juga sangat menggemari amber. Mereka selalu menggunakan bahan itu sebagai manik untuk tasbih serta sebagai permata untuk barang-barang kemas mereka. Sifatnya yang mampu menjana elektrostatik dan warna jingga-keemasan itulah yang mendorong minat mereka terhadap bahan ini.

imej dari amber-island.com

*imej dari amber-island.com

Sesuai dengan nilainya yang tinggi, amber pernah digunakan sebagai satu bentuk mata wang untuk tukaran tidak lama dahulu, sama seperti bahan emas dan perak. Juga di zaman kemuncak popularitinya, jalan perdagangan yang membawa amber dari lautan Baltik merentasi dataran German dan Slavik hingga ke Rom dan utara Itali menuju ke bandar-bandar pelabuhan di pesisir lautan Mediterranean digelar sebagai “Amber Road”. Ia diperdagangkan di sekitar Amber Road ini hingga ke Mesir dan Syria dan seterusnya ke lembah Arab dan dunia, menjadikannya antara satu komoditi yang sangat berharga pada waktu itu.

Imej dari amberpieces.com

*imej dari amberpieces.com

Kecantikan dan kesukaran untuk mendapatkannya sudah lebih dari cukup untuk memastikan yang amber digilai dan diminati. Sudah tentu juga terdapat beberapa folklore, mistik dan khasiat-khasiat amber yang menambahkan lagi tumpuan dan “curiosity” orang ramai terhadapnya. Amber dikatakan memiliki aura positif yang mampu menghapuskan negativiti di dalam badan pemakai. Ia juga dikatakan mampu menjadikan pemakainya lebih kuat dan bijak, penyelamat dari kejahatan, membawa tuah dan sebagainya. Tidak mahu diulit lebih lama dengan mistik amber, apa yang lebih bermakna dan menarik bagi saya adalah sifat-sifat amber yang agak simbolik, seperti kemampuannya menarik objek-objek kecil disekelilingnya selepas ia digosok (penjanaan elektrostatik) bagaikan ia mampu menarik positiviti di sekeliling pemakainya. Amber juga turut digunakan di dalam perubatan kuno dimana serbuk amber dicampur dengan minyak zaitun dan beberapa bahan lain untuk dijadikan remedi kepada rheumatic fever, luka-luka kecil dan juga arthritis. Malah, ia dikatakan mampu memulihkan histeria!

imej dari pinterest.com

*imej dari pinterest.com

Jadi bagaimana amber boleh terseret ke kancah perpipaan? Sebelum vulcanite dan akrilik tercipta, stem pipa terbuat dari bahan semulajadi seperti kayu, reed, tulang dan tanduk / gading. Sebagaimana manusia berevolusi begitu jualah yang berlaku kepada kepenggunaan bahan; ia turut mengikut perkembangan kehendak manusia. Manusia mahukan sesuatu yang asas seperti selesa untuk pegangan, ringan untuk dibawa ke sana-sini, dan lama-kelamaan kehendak asas yang ringkas sebegini berevolusi menjadi lebih kompleks seperti mahukan sesuatu yang cantik dilihat, yang memiliki nilai harga yang tinggi, yang sukar diperolehi dan unik untuk digunakan.

Imej dari smokingpipes.com

*imej dari smokingpipes.com

Tanduk boleh dikatakan adalah berkategori “separa premium” dan eksotik kerana ia lebih sukar didapati dan dikerjakan berbanding kayu. Akan tetapi apabila panas, tanduk boleh memberikan sedikit rasa yang agak aneh atau berbau kurang menyenangkan, kerana ia adalah terdiri dari bahan keratin. Amber asli bersifat sangat neutral dan tidak memberikan apa-apa rasa di lidah kita. Ditambah pula dengan warnanya yang cantik, ia tentunya adalah bahan premium pilihan untuk menggantikan tanduk. Manakala bahan gading pula adalah lebih terarah kepada cheroot holder dan kurang digunakan sebagai stem pipa.

Diberitakan, populariti amber sampai ke kemuncaknya apabila hampir setengah dari pengeluaran amber dunia adalah untuk bahan-bahan tobakiana seperti cheroot holders dan stem-stem pipa pada 1920an. Walaupun begitu, permasalahan amber adalah lebih kepada faktor keberadaan di dalam saiz yang besar – yang sesuai untuk dikerjakan. Blok amber bersaiz besar adalah sangat mahal dan sukar untuk ditemui. Juga faktor klariti mempengaruhi harga pasaran amber, dimana amber yang berwarna cherry red pekat yang lutsinar adalah yang paling mahal dan selalu digunakan sebagai bahan permata, manakala amber jenis opaque berwarna kuning-jingga adalah lebih mudah untuk didapatkan walaupun harganya masih mahal. Untuk mendapatkan blok-blok top grade sebegitu, sudah tentu akan timbul soal kesukaran dari segi harga vs kesesuaiannya untuk digunakan sebagai bahan stem pipa.

imej dari RGBStock.com

*imej dari RGBStock.com

Agak ironi untuk memikirkan penggunaan amber sebagai stem pipa sebenarnya kerana ia adalah agak lembut dan boleh menjadi “brittle”. Dengan Mohs scale 2-3, amber pastinya memerlukan penjagaan yang rapi. Jika anda pernah membaca buku “My Lady Nicotine” karya J.M. Barrie, anda akan terbaca tentang naratif penulis yang mengadu tentang stem pipa ambernya yang telah patah buat kedua kali dan harus digantikan. Berkemungkinan perkara seperti ini adalah agak biasa berlaku pada ketika itu namun kelemahan-kelemahan fizikal amber ini tidak dapat memendamkan kehendak manusia terhadap kecantikan dan kemewahan yang dapat diberikan olehnya. Kita masih menggunakan stem amber (tidak sepopular dahulu namun ia masih diburu) walaupun arus kemodenan memberikan kita pelbagai bahan sintetik gantian yang lebih berdaya tahan.

(bersambung pada minggu hadapan – kita akan melihat pula kepada kepenggunaan dan keberadaan amber di zaman ini dengan lebih teliti)…

pack ’em, light ’em, and blow smoke rings outta ’em!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s