“Lat-Bomb” ; Bersedia Untuk Dos yang Lebih Tinggi?

Tahap penerimaan latakia seseorang pemipa itu adalah berbeza. Banyak yang bermula dengan aromatik, kemudian berjinak dengan virginia, va/per, English, oriental dan seterusnya. Ini adalah kitaran asas yang umum dirasai semua pemipa, walaupun ada yang mungkin terjun seperti dari aromatik terus ke English, kemudian balik ke full virginia dan bermacam lagi.

Tidak kurang juga pemipa-pemipa yang datang melalui “pintu belakang” – biasanya golongan yang sudah berjinak dengan cerut atau mereka dengan “seasoned palate” – bermula mengenal pipa dengan English dan oriental blends. Lama-kelamaan mereka akan menelusuri juga full virginia dan va/per namun ada sesetengah yang tidak mahu menyentuh aromatik langsung.

“Seasoned” atau tidak, latakia merupakan satu anugerah besar buat dunia perpipaan dan lama-kelamaan seseorang pemipa akan berhadapan dengan “lat-bomb”. Apakah itu “lat-bomb”? Perlukah pemipa risau akan cetusan “lat-bomb” ini?

blend-blend yang mengandungi kadar latakia yang banyak dan hitam pekat selalu dilabelkan sebagai “lat-bomb”. adakah ia menjadi stereotaip sekarang?

“Lat-bomb” adalah satu slang dari perkataan “latakia bomb” yang sebenarnya merujuk kepada penggunaan tembakau latakia secara berlebihan di dalam adunan sesebuah blend, yang biasanya adalah blend English. Di dalam bahasa Melayunya tentulah ia diterjemahkan sebagai “bom latakia”. Yang jelas, ia membawa maksud akan keadaan sesebuah blend yang memiliki kadar peratusan kandungan latakia yang tinggi – jauh lebih tinggi dari blend English yang biasa.

Secara puratanya, campuran tembakau latakia di dalam sesebuah blend English adalah di antara 10%-40%. Komposisi blend English memerlukan tembakau virginia sebagai tembakau primer / tembakau asas yang harus lebih dari tembakau sekunder yakni tembakau latakia jadi kadar peratusan tadi adalah normal. Namun, seperti biasa fitrah manusia yang tidak pernah cukup akan membengkokkan garis panduan dan kreasi-kreasi baru pun senantiasa tercipta. Begitulah halnya dengan English blend – penerimaan dunia yang baik terhadap blend ini hanya menyebabkan percambahan blend yang lebih kritis lagi!

Jika kita mahu melihat kepada kadar peratusan latakia yang tinggi sebagai kayu pengukur “lat bomb”, terdapat beberapa blend khusus yang jatuh di dalam kategori ini. Terdapat beberapa blender yang suka untuk meletakkan jumlah latakia pada kadar yang lebih banyak, seperti 50%, 60%, 70% dan seterusnya. Setakat ini yang paling banyak peratusan latakia di dalam blend adalah Cornell & Diehl Pirate Kake, yang dikatakan terdiri dari 70%-75% latakia!
 

penggunaan adjektif seperti “plentiful”, “loads of”, “generous portion” etc selalu digunakan untuk menggambarkan penggunaan latakia yang banyak

Secara seriusnya saya tidak pasti akan efek kekurangan tembakau virginia sebagai tembakau asas blend kepada blend dengan komposisi seperti ini. Namun, ia ternyata digemari ramai dan jika anda melihatnya terjual di kedai-kedai, jangan lepaskan peluang untuk mencubanya!

Seterusnya adalah Samuel Gawith Commonwealth Mixture yang menggunakan 50:50 ratio latakia dan virginia, yang mungkin agak “balanced” walaupun masih jatuh di dalam kategori “lat bomb”. Selain dari itu Savinelli English Mixture dan Comoy’s Cask no. 1 “Double English” juga dikatakan mempunyai kadar campuran latakia yang banyak tetapi sayangnya peratusan sebenar komposisi blend tidak didedahkan oleh blender masing-masing.

Melihat kepada blend-blend yang tersenarai tadi membuatkan kita terfikir “Ah, bagaimana pula dengan Dunhill Nightcap?”. Di sinilah saya merasakan yang kuantiti latakia sahaja tidak seharusnya menjamin sesebuah blend itu adalah “lat bomb” yang baik. Ternyata definisi “lat bomb” telah diperkecilkan skopnya dengan hanya melihat kepada kuantiti sahaja. Masih banyak faktor keampuhan sesebuah “lat bomb” yang perlu kita ambil kira sebelum kita melabelkan sesuatu begitu sahaja.

kita semua akur yang Nightcap adalah blend English yang “strong” dan “potent” tetapi adakah peratusan latakianya mencecah 50%?
Yang pertama sekali adalah tahap kekuatan blend tersebut. Kita tentu sedar yang latakia, sepertimana tembakau-tembakau oriental minor adalah tembakau yang memberikan flavor tetapi agak rendah kadar kekuatannya. Jadi, ” full bodied” dan strength blend adalah bergantung kepada tembakau asas. Sebagai contoh, mungkin ramai yang setuju yang Dunhill Nightcap adalah antara kategori “lat bomb” dan apa yang membantu blend itu adalah perique. Begitu juga dengan Commonwealth Mixture dari SG yang menggunakan “steamed virginia” yang pastinya membantu dalam pembinaan blend “lat bomb” yang sangat menarik.

Apa yang kita perlu lihat juga adalah faktor hentaman nikotin / “nicotine hit” yang banyak bergantung kepada tembakau primer juga. Tembakau latakia sendiri memiliki kadar nikotin yang sangat rendah, maka penggunaan tembakau primer yang baik, dengan sedikit bantuan luaran (seperti contoh DTM’s Old Ironsides menggunakan sedikit burley di dalam mixture itu) akan dapat menggandakan hentaman nikotin dan menjadikan sesebuah blend itu sebagai “lat bomb” yang memiliki “umph” yang setanding dengan namanya.

Semestinya definisi “lat bomb” adalah lebih dari sekadar peratusan latakia di dalam sesebuah blend. Kemajuan blending tembakau ala-artisanal seperti yang dipelopori oleh G.L Pease menghasilkan beberapa blend “lat bomb” moden yang agak sofistikated tanpa memerlukan jumlah latakia secara obsesif, sepertimana yang beliau tonjolkan di dalam blend-blend seperti Gaslight dan Lagonda. Ia juga membuktikan yang “lat bomb” mampu untuk membawa kompleksiti rasa dan bukan hanya sekadar mengepam latakia ke mulut kita sahaja.

blend-blend English “Powerhouse” sebegini meluaskan skop “lat-bomb” dan membawanya ke satu dimensi yang baru yang mendorong apresiasi yang lebih tinggi dari pemipa
Ramai yang menyatakan yang “lat bomb” sesuai untuk dinikmati sebelum tidur atau selepas makan malam. Mungkin pagi dan sebelum tidur bukanlah pilihan saya namun selepas makan malam semestinya saya, seperti kebanyakan kita, sukakan blend yang mempunyai hentaman nikotin yang tinggi dan sedikit “full bodied” untuk menemani saya sambil sistem badan kita mencernakan makanan. Saya tidak memerlukan nikotin untuk berjaga malam atau untuk membantu saya tidur, tetapi efek tembakau full-bodied terhadap diri kita sesudah menikmati makanan adalah sangat menyamankan dan melegakan. That is what smoking pipe is all about…

Sudah tentu pemipa yang meminati blend English dan tembakau latakia akan teruja dan teringin untuk mencuba blend-blend “lat bomb” ini dan diharap artikel ini dapat membantu mencadangkan sedikit sebanyak blend-blend yang bercirikan sedemikian di sepanjang perbincangan kita. Kita boleh berharap yang kemunculan banyak blending house dan pendekatan blending tembakau yang lebih kepada artisanal dan “small batch” sebegini akan melahirkan lebih banyak “lat bomb” yang dapat mencabar palate dan minda kita.



pack ’em, light ’em, and blow smoke rings outta ’em!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s