Kabut Asap dan Signifikasinya pada Dunia Perpipaan & Persaudaraan Tembakau

asap dari pipa kita “can do wonders” dan seringkali menarik untuk dilihat, apatah lagi aroma yang dibawanya…

Masih di dalam mood “smoky rendition”, dikelilingi kabut asap pipa sendiri atau dari rakan-rakan pemipa di sekeliling kita, semuanya menghasilkan  perkara yang sama. Sama ada di dalam wangian aromatik yang berbondong-bondong, “grassy & toasty” dari full virginia yang menyebabkan kita sedikit lapar dan mahu meng”order” pai sherperd itu, atau di dalam kepekatan bau latakia yang membuatkan makcik meja sebelah beristigfar dan menangisi kita yang seperti ketagihan kanabis, mari kita bermini-kontemplasi akan penghasilan asap putih yang keluar dari stem dan bowl pipa-pipa kita itu.
Asap adalah by-product dari pembakaran tembakau. Komposisi asas yang ada pada asap juga adalah sama bagi penggunaan tembakau dan Ia sering dikaji. Antara kajian yang pernah dilakukan berkenaan asap (asap rokok) adalah dari Guerin (1980); “asap dari rokok adalah aerosol pekat yang tersebar di atmosfera dan mengandungi partikel cecair yang terdiri daripada nitrogen, oksigen, karbon monoksida dan karbon dioksida”.

asap yang menenangkan ketika membaca dapat membawa pemikiran kita jauh menerawang ke dunia pembacaan

Percaya atau tidak, asap adalah sangat penting dalam dunia tembakau, kerana pengguna tembakau sangat positif dalam hal-hal berkaitan asap berbanding masyarakat secara umumnya. Kita sering terdengar ungkapan-ungkapan tempatan seperti “janji berasap”, yang membawa maksud sesebuah pengharapan dan kepuasan akan dapat dicapai, berbanding penggunaan masyarakat umum seperti “dapat asap je” atau “kelabu asap” yang membawa maksud tidak mencapai sesuatu yang fizikal dan “makan asap” yang membawa maksud ketinggalan di dalam sesebuah perlumbaan (biasanya dalam hal-hal permotoran). 
Akan tetapi terkadang masyarakat umum mengakui pula akan kepentingan metafora asap ini, dimana penggunaan ungkapan “dapur tidak berasap” membawa maksud tidak memiliki rezeki pada masa tertentu. Jadi, adakah masyarakat umum yang rata-ratanya bencikan asap itu agak keliru, atau pengguna tembakau adalah golongan yang mampu berfikir secara lebih baik? Patutlah golongan penulis dan pemikir hebat seperti Sir Arthur Conan Doyle, Albert Camus, Mark Twain, J.R.R. Tolkien, John Steinbeck, Albert Einstein, C.S Lewis dan seumpamanya adalah pengguna tembakau yang tegar!

menghisap rokok atau berpipa di dalam bilik yang gelap akan mengurangkan kenikmatannya secara drastik

Secara saintifiknya, saya percaya bahawa asap memainkan peranan yang besar dalam kepuasan berpipa / bercerutu / bercigar / merokok / vaping ini. Jika ingatan saya masih kukuh, saya pernah terbaca akan satu kajian yang dijalankan tentang peranan asap dalam aktiviti-aktiviti di atas berkenaan dengan kepuasan menghisap rokok di dalam bilik yang gelap dibandingkan dengan situasi yang sama di dalam bilik yang cerah. Kadar kepuasan merokok menurun dengan mendadak di dalam bilik gelap tadi, tanpa keupayaan perokok untuk melihat asap yang dihasilkan. Menarik, bukan?
Anda masih ingatkah ketika belajar sains di tingkatan satu dahulu? Kajian penting terhadap pergerakan asap yakni zarah Brown menampilkan beberapa fakta yang menarik. Pergerakan partikel zarah asap ini, walaupun ia lebih besar dari zarah udara adalah bergantung pada zarah udara itu sendiri. Pendek kata, asap tidak akan menuju ke sesuatu arah, kecuali dipengaruhi oleh pergerakan udara. 

sememangnya anginlah yang bertanggungjawab membawa asap bergerak ke serata tempat, walaupun di dalam rumah

Oleh itu, janganlah merasa sangat terganggu apabila asap pipa meleret ke meja anda di mana-mana kopitiam; kami pemipa semuanya budiman dan akan mencari “spot” terbaik supaya tidak mengganggu masyarakat dengan asap-asap kami, namun pergerakan Brown membuktikan bahawa anginlah yang bertanggungjawab membawa asap itu kepada anda (err hello, bukankah kebanyakan kopitiam menyediakan ruang berhawa dingin di dalam, kenapa anda memilih untuk duduk di luar bersebelahan kami, for God’s sake?). Jadi, salahkan lah angin atau diri anda sendiri.
Tentunya sejauh mana pun pergerakan asap ini ditentukan oleh angin, kita pemipa dan pengguna tembakau secara amnya suka untuk memanipulasikan asap-asap yang terhasil. Gelungan asap atau “smoke rings” adalah aspirasi pengguna pemula tembakau dan pemipa khususnya, dimana ia melambangkan satu keseronokan yang bersifat “anti-stress” pada kita. Sudah tentu, semua pemipa mahukan kepakaran Gandalf di dalam mencipta asap berbentuk kapal yang berlayar di dalam filem epik Lord of The Ring – satu fantasi yang sangat menarik dan momento terbaik pemipa di layar perak, selain Kevin Costner duduk di patio menghasilkan asap tebal dari pipa “Devil Anse”nya di dalam minisiri Hatfields & McCoys.
Disebalik pancaroba dunia abad ke 21 yang mencemuh asap walaupun secara tidak sedar bergantung kepada kepentingannya, kita sebagai pengguna tembakau dan lebih khusus lagi pemipa ini sangat akrab dengan asap. Kita sedari kepentingannya, samada secara fizikal atau secara metafora, kita meraikan kehadirannya yang sangat dinantikan saban hari, membawa seribu aroma, rasa dan “essence” tertentu kedalam sanubari kita.

“blowing smoke rings” yang sempurna dari salah seorang tokoh pemipa negara, saudara Fizan a.k.a Howler Wolves. gambar kredit kepada Jane Eja

Dek kerana itulah saya suka sekali mengakhiri setiap artikel dengan tagline “blow smoke rings”, kerana aspirasi pemipa adalah seperti gelungan halo asap pipa kita tadi; penuh pengharapan dan sangat simbolik, sebelum ia berpecah dan bergerak bebas bak cetusan idea yang kreatif sang pemipa yang selalu berfikiran kritis, wacana seorang pemipa budiman.

.
pack ’em, light ’em, and blow smoke rings outta ’em!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s