Pendekatan VA/Per yang Tidak Ortodoks ; Tinjau-intai Stonehenge Flake

Stonehenge Flake adalah satu memori yang agak jauh (jika ada) untuk peminat VA/Per dan VA/Bur. Tahun 2001 – saya sendiri masih belum mula berpipa dan masih adalah seorang pelajar!

Dan pada tahun itulah juga G.L. Pease berkolaborasi dengan John Gawith dari “blending house” Gawith Hoggarth untuk menghasilkan satu blend VA/Per yang mengaplikasikan proses pembuatan tembakau tradisional Lakeland. Percubaan pertama yang diikuti dengan 1500 tin untuk jualan itu habis terjual pada masa yang singkat dan ramai pemipa yang tidak sempat membelinya; hanya mampu memburu di pasaran “after sales” yang menyaksikan harganya meningkat tiga ke empat kali ganda, atau seperti kebanyakan kita menunggu keluaran kedua blend yang diberi nama “Stonehenge Flake” ini.

Akan tetapi siapa yang dapat menyangka yang penantian itu memakan masa yang sangat panjang – dan di dalam kes ini, hampir 16 tahun?

Stonehenge Flake menggunakan beberapa daunan flue-cured dan sun-cured dari Brazil, Zimbabwe dan Malawi sebagai asas blend. Perique digunakan sebagai “spice elements” dan sedikit burley turut diadun untuk memberi lebih dimensi kepada keseluruhan blend. Ianya kemudian dikukus, di”hot-pressed” sehingga menjadi blok dan di”aged” secukupnya sebelum ia dipotong kepada flake yang merupakan “final product” kepada kita. Perhatikan flake yang cantik ini, dengan adunan daun-daun tadi membentuk satu corak yang sangat rawak tetapi menyelerakan.

Perkara pertama yang anda akan perasan adalah nota-nota bauan dari tin Stonehenge Flake – ia agak lain dari yang lain. Campuran cocoa, coklat, krim, bau jerami basah yang agak masam, ground nutmeg yang sedikit pedas, ketumbar, sedikit elemen rempahan untuk memerap daging – semua ini mengiringi nota cardamom yang agak kuat. Bayangkan susu kocak coklat yang dicampur dengan segala rempahan ini, ia bagaikan satu “medley” rempahan mocktail di dalamnya!

Berdasarkan pemerhatian saya disepanjang pembakaran 7-8 bowl setakat ini, Stonehenge Flake adalah satu blend yang agak “potent” dan memuaskan. Ia tergolong di dalam genre VA/Per dengan sedikit adunan burley yang mungkin menjadikannya satu ” marriage” yang meriah di antara tunjang VA/Per dan sedikit ciri VA/Bur. Cara ia disediakan adalah seperti blend-blend Lakeland (kukus, “hot-pressed” dan aged) namun setakat ini saya gagal untuk menemukan apa-apa flavor yang boleh menjurus ke arah Lakeland.

Pedulikan sebentar akan rujukan Lakeland ini, kerana “the real highlight” bagi saya adalah “marriage” antara VA/Per + VA/Bur seperti yang dikatakan tadi. Pada permulaan, flavor-flavor utama VA/Per adalah “spot on”, sepertimana anda boleh dapatkan dari Dunhill Elizabethan Mixture. Namun keseronokan Stonehenge bermula apabila pembakaran menjadi stabil dan ember terbentuk, dimana flavor VA/Bur yang sedikit “nutty” lengkap dengan nuansa “spiced chocolate” akan bergabung dengan itinerari VA/Per tradisi – “hay-ish”, pedas (terkadang, heavy serta sedikit perit di tekak) dan “bright”. Mungkin kesamaan beberapa komposisi dan cara penyediaan akan mengingatkan kita kepada Peterson 3P, diiringi “golden hay goodness” dari VA/Per yang bersifat “bright” seperti rujukan kepada Elizabethan tadi.

Kepedasan adalah agak jelas, mungkin datang dari Perique dan boleh dikatakan agak menyengat di rongga nasal anda. Stonehenge Flake versi 2001 sememangnya menggunakan perique asli dari St James Parish dan keluaran kali ini kita hanya diberitahu yang ianya adalah “perique” – tidak pasti adakah ia masih “Straight St James” atau Acadian perique – akan tetapi flavor perique yang ada di dalam flake ini ternyata agak jelas dan sangat baik.

Blend ini sudah pun agak kompleks walaupun tinnya baru dibuka tidak sampai sebulan, dan untuk membayangkan betapa baiknya faktor “aging” kepada blend ini di kemudian hari, ia membuatkan kita kecur air liur dan tidak sabar untuk menunggu hasilnya. Tambahan pula, ia sememangnya dicipta untuk “aging beautifully” mengenangkan ia datang di dalam bentuk flake yang agak tebal dan sedikit lembap.

Ramalan akan Stonehenge Flake kali ini akan menuruti blend asalnya juga hampir jadi kenyataan. 3000 tin yang ada untuk jualan di Smokingpipes.com telah pun hampir habis (ketika artikel ini ditulis pada 23 Julai – genap sebulan ia diiklankan di laman sesawang itu, hanya 300 lebih tin sahaja yang masih tinggal – 2700 tin telah dibeli dan di”cellar” oleh ramai pemipa dengan pemikiran mikro-ekonomik baccy yang baik nampaknya). Syukurlah yang ianya disasarkan sebagai “regular run” sekarang. Namun, kita juga tahu akan beberapa blend “regular run” yang sudah semakin pupus seperti Pelican dari Butera, Three Oaks Syrian (dan anything Syrian sekarang), blend-blend Germain & Sons – kesemuanya adalah “regular run” sebelum ianya menjadi “regularly out-of-stock”!

Dunia tembakau sudah dikenalpasti sebagai satu medan yang agak kejam dengan pertambahan pemipa baru saban hari dan faktor mikro-ekonomik baccy seperti the hoarders, the hedgers dan the prospectors, tiada apa pun yang pasti jadi selamatkan diri anda dari menyesal di kemudian hari – pesan lah dua tin hari ini (satu untuk di”cellar” dan satu untuk dinikmati sekarang). 

You see, that’s why saya sangat menyukai tembakau pipa. Sentiasa penuh dengan elemen kejutan dan ketidakpastian tentang keberadaan bahan. Hal ini ditambah pula dengan pergerakan anti tembakau yang sudah pun meletakkan banyak syarat-syarat kepada pengeluar tembakau, menjadikan keadaan semakin kusut lagi tidak menentu.



pack ’em, light ’em, and blow smoke rings outta ’em!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s