Sugar Crystal Rising : si Flake Coklat yang “Naik Gula”

Sememangnya impian semua pemipa untuk memiliki “cellar” yang lengkap dengan rak-rak yang tersimpan jauh dari cahaya matahari dan kepanasan. Di atas rak itu pula, ideal sekali untuk memiliki balang-balang kaca kedap udara yang berisi baccy-baccy, penuh hingga ke penutupnya. Semuanya bersedia untuk “doomsday”, atau paling tidak untuk suatu masa dimana baccy X dan baccy Y sudah lagi tidak diproduksikan, dimana cellar anda ini mampu memberikan anda kepuasan untuk terus menikmati baccy-baccy kegemaran anda pada tahun-tahun yang mendatang.

image
koleksi baccy yang semakin bertambah menyebabkan banyak tin terpaksa disimpan dan penantian untuk rotasi mungkin agak lama

Namun begitulah manusia, kita kekurangan sumber dan tempat untuk memenuhi segala keinginan kita. Sebagai pemipa pemula dengan lima atau enam jenis baccy kegemaran, sungguh mudah untuk anda merealisasikan impian tersebut. Tetapi semakin lama anda mendapati anda masih membeli baccy-baccy baru hinggakan anda memiliki hampir 100 jenis blend dan mixture, dan saban tahun banyak pulak keluaran-keluaran menarik dari blending-blending house.

Juga, anda mendapati kecenderungan anda terhadap baccy-baccy lama semakin berkurangan. Selera anda berubah. Anda menemui mixture-mixture baru yang lebih kompleks, lebih menarik. Anda kaget. Dengan skala sebegini, tentunya sukar untuk membentuk cellar dan menyimpan 100 balang kaca kedap udara sekaligus.

Itulah sebabnya saya hanya menyimpan baccy-baccy yang selalu saya bakar (go-to baccy) di dalam balang kaca, dan membiarkan baccy-baccy yang belum dibuka di dalam tinnya sendiri. Tetapi terkadang terdapat juga baccy-baccy yang tidak mendapat tempat di dalam balang kaca, lantas ia masih di dalam tinnya yang sudah pun dibuka dan disimpan di dalam kotak bersama tin-tin yang belum dibuka tadi.

image
keadaan SG Bob's Chocolate Flake yang sudah pun "naik gula" menanti rotasi

Disitulah saya bertemu dengan fenomena “sugar crystal rising” ini. Sibuk dengan rutin bulanan saya membelek-belek tin-tin baccy memeriksa kecacatan dan karat, terlihat pula tin lama Samuel Gawith Bob’s Chocolate Flake ini dan terasa ingin menyalakannya di dalam bowl. Tetapi apabila tin dibuka, saya terkejut untuk melihat kadar hablur kristal gula yang terbentuk di atas flake gelap ini. Ianya agak banyak!

Sebenarnya saya biasa melihat hablur kristal gula di atas flake. Jika flake ini disimpan di dalam balang kaca, mungkin agak lambat juga untuk kristal-kristal gula itu untuk terbentuk. Ini terbukti dengan flake-flake lain yang saya sudah pun simpan di dalam balang kaca seperti Samuel Gawith FVF (yang sudah tentu memiliki kadar gula yang jauh lebih tinggi dari Bob’s Chocolate Flake), Solani Aged Burley Flake, Peterson Irish Flake dan Dunhill Flake. Namun, semua itu tidaklah sebanyak apa yang terdapat pada flake coklat enak ini!

Pertanyaan yang lebih terbuku tentunya akan kesan pertumbuhan kristal gula ini terhadap rasa dan flavor flake tersebut. Adakah ia akan menjadi lebih manis? Atau mungkin lebih kompleks? Suka saya untuk mencuba sendiri akan kesan fenomena ini terhadap keseluruhan flavor SG Bob’s Chocolate Flake ini, maka tanpa bertangguh lagi saya mengambil sekeping flake untuk dicuba.

image
sekeping flake bergula diambil untuk dileraikan di atas piring

Tentunya saya akan menggunakan pipa yang saya dedikasikan khas untuk baccy ini; Savinelli Leonardo “Il Cavallo” berbentuk kacukan rhodesian dan acorn ini. Warnanya yang keseluruhan hitam menawan dipadankan dengan plat silver dengan relief kuda yang sedang berjalan di bahagian atas shank bulatnya. Sangat menarik dan “classy”, terutamanya permainan kontras antara plat silver dengan shank hitam itu.

Pipa ini juga memiliki sejarah dengan Bob’s Chocolate Flake; ia telah mencapai “breaking in” dengan baccy ini dan menzahirkan rasa baccy ini dengan sangat baik sekali berbanding dengan pipa-pipa lain yang saya pernah cuba dengannya. Jadi, saya sememangnya cuba sedaya upaya untuk mengekalkan dedikasi pipa ini terhadap flake coklat SG.

Berbalik kepada flake kita yang dipenuhi hablur kristal gula tadi, keadaan flake ini adalah agak kering, mungkin kerana keadaan tin sebegini yang tidak begitu kedap udara lagi setelah dibuka, jadi lembapan pada flake mungkin sudah lama tersejat. Saya hanya mampu mematahkan flake sekecil mungkin, cuba membentuk kiub selagi mampu dan memasukkannya kedalam bowl pipa yang berbentuk “V” ini. Sedikit tekanan diberikan dan ia sedia untuk menerima “charring lights” dan “true lights”.

image
walau pun flake ini kelihatan agak gelap, ia sebenarnya agak kering dan mengekalkan bentuk kiub adalah sukar

Beberapa hembusan pertama dan wow, saya dibawa kembali ke alam permulaan pipa, saat pertama mencuba Bob’s Chocolate Flake dulu! Keindahan amalgamam flavor coklat yang lemak masin, sedikit “buttery” di lidah dan kesederhanaan “light bodied” English nya masih utuh. Cuma, apa yang sedikit hilang adalah sedikit kemanisan asal dan aroma coklat yang boleh tahan kuatnya ketika tin baru dibuka.

Ini menimbulkan sedikit persoalan dan permainan logik pada penglihatan kita, kerana kita telah pun melihat pembentukan hablur kristal gula itu diserata flake tadi. Sekarang, kemanakah perginya kemanisan hablur-hablur gula tersebut?

Harus saya ingatkan yang hablur-hablur gula tadi terbentuk dari gula asal yang berada di dalam flake, bersama-sama dengan minyak mineral dan air sebelum ini. Namun oleh kerana ia telah terbiar lama di dalam keadaan bukan kedap udara, proses kondensasi pun berlaku dan ia membawa bersama minyak mineral, air dan sedikit gula. Oleh itu, lebihan gula yang tidak tersejat pun akan tertinggal diserata flake dan sudah tentunya kadar gula sekarang adalah berkurangan berbanding kadar asal ketika tin mula-mula dibuka. Jadi, sudah tentunya sedikit kemanisan asal akan hilang, bukan?

image
ternyata flake coklat tadi masih mampu memberikan persembahan yang baik, walau pun kurang manis disebalik dominasi hablur gula diatasnya

Mujurlah, aroma coklat flake ini tidaklah hilang secara keseluruhannya. Saya masih mampu mengesan kenikmatan aroma ini melalui permainan nasal dan “retrohale”. Secara tidak langsung, Bob’s Chocolate Flake yang dibiarkan tersimpan di dalam kondisi tidak kedap udara masih mampu memberikan persembahan yang baik, dan bagi pemipa yang memiliki lidah yang sensitif dengan gula pastinya ini adalah cara baru untuk mereka menikmati flake dinamik keluaran SG ini.

Walaupun agak kering, flake ini masih mampu menerima pembakaran dengan baik dan pembinaan amber yang terkawal adalah mudah dan pantas. Secara tidak langsung, saya menjadi kagum dengan kemampuan flake ini melawan usia dan sekarang saya yakin akan kesesuaiannya untuk di”ageing”.

image
sugar crystal aside - aroma dan flavor SG Bob Chocolate Flake masih kekal di dalam untaian flake coklat gelap ini

Disebalik pengekalan rasa yang masih mampu diberikan oleh Bob’s Chocolate Flake ini walau pun setelah sekian lama terbiar di dalam keadaan tidak kedap udara, saya sedar yang kita tidak akan selalunya bernasib sebegini baik di masa-masa akan datang. Kaedah penyimpanan atau strategi “cellaring” yang baik adalah penting kepada kita pemipa, lebih-lebih lagi dengan situasi semasa dimana kultivasi sesetengah jenis tembakau yang tidak menentu dan kegentingan ekonomi yang memungkinkan blending-blending house menghadkan pengeluaran blend-blend mereka, atau lebih teruk gulung tikar, meninggalkan kita dengan kenangan duka akan kehebatan blend-blend yang pupus ditelan zaman.

.

pack ’em, light ’em, and blow smoke rings outta ’em!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s