Anekdot Perpipaan #1 : “asap aku bau latakia beb”…

Salam.

Bila kita memutuskan untuk menjadi seorang pemipa, kita sebenarnya melangkah ke alam minoriti yang pelik dan penuh prejudis. Bukan prejudisma biasa, malahan prejudisma degree ke dua: masyarakat umum dah sememangnya prejudis dengan perokok, sekarang perokok pun prejudis dengan pemipa @ pipescene.

image

Tak mengapa itu semua. Pemipa kebanyakannya jenis manusia yang kompleks. Ini bukan soal remeh seperti hisap rokok bawak se pek Dunhill 14s dan lighter cricket, duduk depan tv silang kaki tengok bola. Pemipa adalah jauh lebih kompleks dan “evolved” dari itu.

Dari situ kita dah tahu yang berpipa ini bukan lah suatu tabiat. Dari asalnya sebagai perokok, seseorang itu berevolusi lagi, naik ke suatu tahap yang lebih tinggi kerana kompleksiti pemikirannya pun dah berubah. Dia tidak buang puntung rokok di lantai kedai mamak lagi. Dia rajin membersihkan pipanya dari abu dan jus baccy. Dia bekerja sedikit lebih keras untuk mengumpul duit demi meng”upgrade” pipa dan aksesori nya. Dia hargai pelaburan itu dengan menjaga pipanya sebaik mungkin. Dia membaca dan menelusuri internet dan blog-blog untuk menambah ilmu tentang perpipaan, supaya dia dapat memaksimumkan keriangan berpipa.

Di penghujungnya, rakan-rakan dia bertanya “apa bezanya asap rokok dan asap pipa tu?”. Jawapan paling umum adalah “asap aku bau vanilla” atau “asap ini berbau Syrian latakia beb, dengan base bright virginia” tapi sila tangguhkan jawapan begitu, rakan-rakan anda takkan faham.

Saya suka kaitkan perkara ini dengan berburu atau hunting game. Orang pergi berburu di hutan tu, sebelum turun sibuk seharian membersihkan senapang double barrel kesayangannya, memeriksa bekalan peluru dan alatan untuk camping, mendalami peta kawasan berburu, dan mungkin pergi lapang sasar untuk praktis menembak. Dah masuk hutan, menjejak haiwan buruan, memasang umpan, dan dumm! haiwan buruan ditembak, jatuh rebah seekor rusa. Selepas itu rusa itu pun dilapah dah diagih-agihkan. Dalam perjalanan balik rumah, singgah di rumah jiran sebelah dulu dan bagi daging rusa tadi pada jiran. “Eh, awak dapat banyak ke?” jiran tadi tanya. “Taklah, saya tak makan pun daging rusa. Akak ambil je lah…” balas si pemburu sambil berlalu menuju ke rumahnya.

Bagi sesetengah perkara, keseronokan itu datang di sepanjang persediaan dan perbuatan yang menjurus ke arah kesudahan sesuatu perkara tersebut. Keseronokan sebegini bukan bersifat statik di penghujung perkara. Kalau mahukan perisa vanilla yang man is, baik makan roti krim sahaja, bukan? Itu keseronokan kebudak-budakan namanya. Namun terpulanglah, kita seronok cara kita, mereka seronok cara mereka. Asalkan boleh duduk bersama semeja, itu dah cukup baik.

Jangan menjangkakan rakan-rakan anda akan terus faham. Jika mereka faham, mereka pun tengah packing Frog Morton dalam pipa mereka sekarang, bukan masih mengelumit rokok dan menjentik puntungnya ke bawah meja setiap sepuluh minit…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s