“Prepping Baccy” : Amalan Pemipa Bijak

Hidup pada abad ke-21 ini, segalanya pantas. Kita ada drive-thru, fast food, short semester, fast track dan bagai-bagai lagi. Proses yang panjang dan mengambil masa yang agak lama, selagi boleh akan dipercepatkan. Masa adalah matawang baru di millennia ini.

image

Namun, bukan semua perkara adalah baik untuk dipercepatkan. Kita sering mendengar kata-kata seperti “you can’t hurry love” dan yang seumpamanya namun adakah kita mengerti maksudnya? Kita juga tahu yang balsamic vinegar, wine dan sesetengah keju adalah antara bahan-bahan luxury yang akan menjadi lebih baik bila dinikmati pada sela masa yang lebih lama. Begitu juga halnya dengan baccy!

Setiap kali kita membuka tin baccy yang baru, kebiasaannya keadaan baccy adalah sedikit lembap. Casing aromatik, glycerin, syrup, molasses dan minyak semulajadi dari pemerapan daunan baccy adalah antara punca kelembapan ini. Walaupun kelembapan ini adalah baik untuk proses cellaring, namun untuk hisapan terus, ia boleh membawa kepada komplikasi lain seperti tongue bite, hot smoke dan gurgling.

Walaupun sedemikian teorinya, kita harus faham isu “prepping baccy” ini sebenarnya bukan lah satu saranan untuk melewat-lewatkan sesi perpipaan. Ada banyak kebaikan yang bersangkut paut dengan tabiat ini. Secara amnya, kita difahamkan bahawa tujuan prepping ini adalah untuk mengeringkan baccy yang lembap. Tetapi, konsepnya bukanlah seringkas itu.

image

Tujuan utama prepping baccy memanglah untuk mengeringkan baccy sebelum ia sedia untuk dipack. Namun, sesetengah baccy yang kering pun, kita disarankan untuk prep juga. Kenapa? Di sinilah kita perlu faham bahawa hampir semua baccy mengalami proses pemeraman anerobik yang melibatkan tekanan tinggi dan pertukaran gas-gas yang sangat aktif. Gas-gas ini, walaupun tidak membahayakan, sedikit sebanyak mempengaruhi bau dan rasa sebenar baccy jadi prepping akan memastikan gas-gas ini dinyahkan dari tembakau kita.

Tujuan lain prepping ini adalah untuk melatih pemipa dalam perancangan baccy dan “cellaring”. Baccy bukanlah suatu bahan yang murah dan mudah didapati. Kita bermain dengan faktor kultivasi, alam sekitar, faktor manusia, geo-politik dan sosio-ekonomi yang sangat rumit. Sesetengah blend akan pergi meninggalkan kita tanpa amaran. Jadi, amalan prepping ini memaksa kita sentiasa menjengah “cellar” dan dari situ kita mampu mengetahui tahap simpanan baccy kita dan sekaligus merancang pembelian baccy-baccy untuk simpanan seterusnya.

Selain itu, prepping juga mengajar kita pemipa supaya menjadi insan yang sabar. Walaupun baccy ada di depan mata, kita haruslah prep ia sebaiknya dan sabar menanti demi mendapatkan sesi perpipaan yang terbaik. Menjadi lumrah manusia untuk tidak menghargai sesuatu apabila ianya mudah untuk diperolehi jadi konsep prepping ini adalah satu pengajaran tidak langsung yang baik dalam melatih kita menghargai baccy.

image

Secara personal, saya sendiri memang mengamalkan prepping ini selagimana logik. Jika berpipa di luar rumah, sudah tentu lebih mudah untuk kita membawa baccy dengan tinnya namun untuk perpipaan harian, saya akan menggunakan rotasi tiga jenis baccy dimana saya mengudarakan tiga jenis baccy di atas satu pinggan yang besar, setiap jenis ditempatkan sedikit berasingan. Satu bahagian untuk aromatik, satu latakia dan satu full virginia / burley / va/per, kerana saya suka untuk mempelbagaikan baccy disepanjang hari – bagus untuk latihan palate kita.

Dengan kondisi lelaki bekerja yang tidak membenarkan saya mengikut rotasi ini secara 100%, memang terkadang sesetengah baccy yang telah diprep hanya dipack dan dinyalakan seminggu kemudian. Namun hasilnya sangat mengagumkan! Ketika menulis artikel ini, saya sebenarnya sedang menikmati alunan Solani Aged Burley Flake yang jauh lebih lemak, manis dan lembut berbanding baccy yang sama ketika ia baru dikeluarkan dari tinnya.

Biar apa pun latar belakang dan cara berpipa kita, mengamalkan baccy prepping sebagai persediaan berpipa adalah sesuatu yang menyeronokkan dan membantu kita mencapai sesi perpipaan yang lebih baik. Dengan pinggan, piring, ceper, balang, tin atau apa pun, cubalah dan rasakan sendiri perbezaannya.

2 Comments Add yours

  1. Anonymous says:

    nice entry Prof. saya baru dalam dunia pipa ni tapi entry2 prof bnyk membantu saya.

    Liked by 1 person

    1. almoshah says:

      Hi. Glad that it helps. Saya harap ia bermanfaat untuk kita bersama 😀👌

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s